123 Fakta Unik Mahasiswa Jogja

Mungkin memang saya sedang sebal bahwa tulisan saya di-copas secara tidak bertanggung jawab. Ya, kalau bertanggung jawab sih pasti saya nggak akan bikin tulisan ini. Tapi ada sisi baiknya karena saya jadi bisa mendapat inspirasi lain untuk menulis hal yang mirip. Tentu saja, saya sempat bingung mau nulis apalagi soal fakta unik. Tapi sesudah saya pikir-pikir lagi, nyatanya selain 77 Fakta Unik Mahasiswa Sanata Dharma, 97 Fakta Unik Anak Farmasi, hingga 85 Fakta Unik LDR, saya masih bisa menyajikan fakta unik lainnya dengan jumlah sesuai angka sakti saya: 123. Maka, dengan berkolaborasi bersama adinda saya tercinta, lahirnya 123 fakta unik mahasiswa Jogja berikut ini.

Jogja

1. Mahasiswa Jogja adalah lulusan sekolah menengah (ya iyalah!)

2. Mahasiswa Jogja justru lebih banyak yang tinggal dan kuliah di Sleman

3. Atau Bantul

4. Dan tetap ngaku-ngaku kuliah di Jogja!

5. Sebagian mahasiswa Jogja adalah perantauan

6. Baik itu merantau dari Muntilan

7. Atau Sintang

8. Atau bahkan dari Merauke

9. Hingga Filipina

10. Sebagian mahasiswa Jogja yang perantauan adalah lulusan SMA-SMA yang juga ada di Jogja

11. Jadi intinya mereka merantau sejak SMA

12. Pada intinya mereka gagal move on

13. Tak bisa ke lain kota

14. Mahasiswa Jogja yang perantauan umumnya mudik waktu libur semester

15. Atau pada libur lebaran

16. Kecuali mahasiswa yang kere (kayak saya dulu)

17. Makanya, kalau libur lebaran, daerah kampus sepi nyenyet

18. Padahal Malioboro macet total

download

19. Sebagian mahasiswa Jogja datang tanpa pengetahuan bahasa Jawa

20. Jenis mahasiswa yang ini adalah korban jebakan betmen boso jowo

21. Semisal, “Kulo segaw*n”

22. Atau, “Ayo, k*nt*”

23. Sebagian mahasiswa Jogja tempoe doeloe pernah ke lantai atas gedung perpus UGM, cuma mau kirim-kirim salam di Swaragama

24. Atau SMS kirim-kirim salam ke Geronimo

25. Mahasiswa Jogja pasti familar dengan soundtrack acara memori di Yasika

26. Dan jugaΒ tagline GCD FM Bukit Pathuk Gunungkidul, radio yang sebaiknya anda tahu! Ting tung ting tung!

27. Harap maklum, hanya punya radio sebagai hiburan di kos-kosan

28. Sebagian kecil mahasiswa Jogja yang perantauan tinggal di rumah saudaranya

29. Sebagian besarnya kos

30. Ada yang juga di asrama

31. Yang jelas nggak ada yang nginep di hotel

32. Oh, kecuali yang mahasiswa S2 ya!

33. Sisanya, tentu saja asli Jogja

34. Yang asli Jogja umumnya pernah tidur siang di kos-kosan temannya

35. Atau nginep

36. Yang ngekos pernah numpang makan di rumah temannya

37. Atau numpang tidur

38. Ehm, selain di kos-kosan teman, kadang-kadang juga di kos-kosan pacar

39. Bisa dilihat dari hadirnya sandal wanita di kos pria

40. Dan sandal pria di kos wanita

41. *kenyataan memang kadang bikin geleng-geleng*

42. Belum sah jadi mahasiswa Jogja kalau belum pulang dinihari

43. Dengan alasan, “dolan!”

44. Mahasiswa Jogja pasti pernah makrab di Kaliurang

45. Atau sekitar Kalikuning

46. Ya pokoknya ngadem di kaki Merapi

47. Mahasiswa Jogja pernah ke pantai

M3361S-3034

48. Biasanya sih naik motor rame-rame

49. Mahasiswa Jogja pasti tahu Terban

50. Dan juga Shopping

51. Atau setidaknya Toko Buku Social Agency

52. Yang nggak pernah ke 3 tempat itu, pasti anak horangkayah

53. Mahasiswa Jogja pasti pernah ke Sunday Morning

54. Kalau nggak? Nggak gaul

55. Padahal cuma ngeceng doang

56. Mahasiswa Jogja, utamanya yang lelaki, pasti pernah ke burjo

burjo_by_cjjunpei-d5qchob

57. Bahkan kenal dengan Aa burjonya

58. Kadang malah punya nomor HP Aa-nya

59. Lalu galau waktu Aa-nya mudik lebaran bisa sampai 2 minggu

60. Mahasiswa Jogja, pasti pernah ke angkringan

61. Bahkan kenal dengan Mas-Mas Angkringannya

62. Kadang malah punya nomor HP Mas-Mas-nya

63. Mahasiswa Jogja pernah kalap pesan makanan di angkringan

64. Tapi pernah pesen teh anget segelas, terus ngobrolnya 4 jam

65. Mahasiswa Jogja mestinya tahu angkringan Tugu

66. Termasuk kopi joss-nya!

67. Mahasiswa Jogja pasti tahu kepanjangan dari Intel Goreng

68. Atau Tante Rebus

69. Kalau nggak tahu, pasti juga anak horangkayah

70. Mahasiswa Jogja masa lalu pasti heran dengan ramainya selokan Mataram sekarang

71. Mahasiswa Jogja masa kini pernah makan di salah satu destinasi di sepanjang selokan Mataram

72. Mahasiswa Jogja selalu nongkrong di fotokopian pada masa menjelang ujian

73. Tidak semua mahasiswa Jogja pernah ke Gembira Loka

74. Tapi hampir semuanya pernah ke Alkid

75. Sebagian mahasiswa kere akan mampir beli awul di Sekaten

76. Sebagian mahasiswa Jogja pernah foto berlatar Tugu

77. Kalau mahasiswa Jogja jadul pernah duduk di Tugu

78. Yang masa kini iri hati, soalnya udah nggak boleh

79. Belum afdol jadi mahasiswa Jogja kalau belum pernah kena cegatan

80. Ketiklah ‘fakta mahasiswa jogja’ di Google dan yang keluar kebanyakan tentang seks bebas

81. Mahasiswa Jogja nggak pernah pesan ‘es teh manis’

82. Karena di Jogja ‘es teh’ sudah berarti ‘es teh manis’

83. Sebagian mahasiswa Jogja memulai karier enterpreneur-nya sewaktu kuliah

84. Mahasiswa Jogja memenuhi antrean ATM di kampus-kampus pada tanggal muda

85. Mahasiswa Jogja kepepet akan mendatangi ATM 20 ribu

download (2)

86. Selalu ada mahasiswa Jogja yang ke kampus dengan naik sepeda

87. Dan selalu ada yang ke kampus dengan diantar supirnya

88. Adalah mahasiswa Jogja tempoe doeloe jika masih berangkat kuliah naik angkot warna kuning

89. Mahasiswa Jogja yang dari rantau, kebanyakan stres pada makanan Jogja

90. Soalnya rata-rata manis

91. Kayak kamu! #eh

92. Apalagi mahasiswa Jogja yang berasal dari Sumatera atau daerah lain yang terbiasa dengan makanan gurih

93. Kalau mahasiswa Jogja ditanya “kuliah dimana?”, lalu dijawab “Jogja!”, pasti dikira kuliah di UGM

94. Padahal ada banyak universitas, institut, akademi, dan sekolah tinggi di Jogja

96. Ya mau gimana lagi, udah trademark-nya sih

97. Buku Oom Alfa adalah cerita seorang mahasiswa Jogja #faktapenting2014

tumblr_mthbqzMND01qfyrdvo3_1280

98. Sepeda motornya mahasiswa Jogja bervariasi mulai dari Pitung sampai Ninja dan CBR terbaru

99. Sebagian mahasiswa Jogja pernah bikin duplikat kunci di dekat De Britto

100. Kalau pas orangtua datang ke Jogja, pasti ujung-ujungnya adalah jalan-jalan ke Malioboro

101. Atau Candi Prambanan

102. Atau Borobudur

103. Yang jelas bukan ke Sarkem

download (1)

104. Sebagian mahasiswa Jogja tahu tempat dugem

105. Tapi nggak pernah masuk, soalnya kere

106. Selalu ada mahasiswa Jogja yang sampai lulusnya nggak bisa ngomong pakai bahasa Jawa

107. Kalau udah mau lulus, mahasiswa Jogja mendadak mellow saat mendengar “Yogyakarta”-nya KLA Project

108. Sudahlah jauh-jauh ke Jogja buat sekolah, tapi kadang kalau nyari dana malah kudu NGAMEN!

109. Lokasi ngamen favorit adalah sekitar Jakal atau Sunmor

110. Atau tempat lain yang punya tempat makan berderet-deret

111. Biasanya ngamennya keroyokan alias rame-rame

112. Makanya pengamen di Jogja yang ramean itu kece-kece, lha mahasiswa je!

113. Mahasiswa Jogja ngerasa paling kece kalau sudah ke Alkid lalu foto pakai sepeda tandem

114. Atau ngerasa paling update kalau sudah melakukan tradisi “Masangin”

115. Itu loh, jalan ke antaraΒ satu beringin ke beringin lain dengan mata tertutup

116. Saking populernya, sampai ada penyewan tutup mata segala

117. Kalau pas 16 Agustus malam, mahasiswa Jogja yang ngekos bakal kelaparan karena pemilik warung makan dan angkringan pada Tirakatan

118. Mau ke McD nggak punya duit pula

119. Mahasiswa Jogja kalau kefefet pasti beli bensinnya eceran

120. Cuma seliter pulak!

121. Tidak ada mahasiswa Jogja yang tidak tahu Toko Merah

122. Tapi kayaknya nih, 80,3% mahasiswa Jogja belum pernah ketemu Sultan

123. Seperti kata Anies Baswedan, bagi yang pernah hidup di Jogja, pasti merasa bahwa setiap titik di Jogja adalah romantis! Jogja memang selalu istimewa πŸ™‚

Tentu saja, saya hanya kuliah di satu kampus, pun adek saya. Saya juga hanya 7 tahun 10 bulan di Jogja. Maka, pasti ada banyak hal yang tidak atau kurang sesuai dengan ratusan ribu orang yang pernah merasakan kuliah di kota kenangan bernama Jogja. Silakan di-share pengalamannya masing-masing agar kemudian ingat pada segala kenangan manis di sebuah daerah istimewa bernama Jogja!

NB: saya tahu kalau yang benar ‘Yogyakarta’, tapi tulisan ini pakai nama ‘Jogja’ karena saya lebih nyaman menggunakannya. Terima kasih.

Advertisements

169 thoughts on “123 Fakta Unik Mahasiswa Jogja

  1. Mahasiswa Rantau Yogya itu permah ke Prambanan dan borobudur.. dengan alasan tiu daerah wisata Yogya.. padahal itu kan milik Klaten dan Magelang

    Like

  2. pertanyaan pertama dari 99,9% mahasiswa jogja wktu nyari kos “kos ny bebas gak?, sodara cewek bisa nginep gak?”
    ngomongnya sodara, padhal…..

    Like

  3. Sebagian Mahasiswa Jogja Pasti kenal Mirota Kampus dan WS (waroeng Steak) sekrng cabangny uda mpe depok jakarta…

    Like

  4. Mahasiswa jogja ga cuman tau Terban, Shopping dan Soacial Agency.. tapi pasti tau Toga Mas.
    Mahasiswa Jogja pasti pernah makan di SS, bubibit atau Ayam Geprek Bu Rum..

    Like

  5. mahasiswa jogja klo mo buka puasa pasti sibuk cari takjilan di masjid kampus biar bisa ngirit plus ibadah…or sibuk jual takjilan sepanjang kaliurang,…ada yng pake mobil mewah lagi cuma jual kolek to…Hahahahah

    Like

  6. pasti setidaknya pernah makan di SS… apalagi yg tinggal seputaran Pogung..
    sering bingung sama yg mana Pogung Kidul, Pogung Lor, Pogung Baru dan Pandega… macem2 Pandega… *tp lama2 klo sering kelayaoan kesana pasti bakal hapal…

    Like

  7. Pingback: 123 Fakta Unik Mahasiswa Jogja - Pemulung Berita

  8. – Mahasiswa jadul banyak yang kerja sambilan jadi penjaga warnet, bisa online dibayar
    – Mahasiswa jadul kalau naik angkot kemana aja pake sepatu biar dapet setengah harga, meskipun cuman mau dolan, soalnya meski mau ngampus tapi pake sandal..ga boleh minta potongan harga

    Like

  9. Ikut nimbrung, karena saya 22 tahun di DIY mau Share aja. Sebenarnya awal kata Yogyakarta lalu akrab disebut Jogja karena dulu para pujangga kuno sering memakai kata Jogja di karya mereka. Maka sampai sekarang kita jadi ikut2tan. Karena dulu pengaruh Kraton sangat2 dalam, padahal pujangga2 itu umumnya berasal dari keluarga kerajaan. Ini sumbernya dari guru bahasa Jawa, yang skr saya tak tau keberadaannya. Yang jelas, udah sepuh.

    Like

  10. fakta nomor 115 mengenai penjelasan tradisi masangi itu salah besar..tradisi mitos masangin adalah berjalan menuju antara dua pohon beringin besar yang ada di Alkid dengan mata tertutup..

    Like

  11. Di jalan2 kecil atau gang biasanya ada polisi tidur di setiap 10-20 meter. Pertengahan tahun lalu saya pernah iseng2 hitung sambil naik motor, dari Gang Bakso Pak Ateng ke Ringroad Utara (alternatif saat Jakal-Kentungan macet) itu ada 22 buah polisi tidur, ga tau kalau sekarang sudah beranak pinak. Terima kasih fakta2nya mase, Jogja selalu istimewa!

    Like

  12. sebenarnya bukan ngaku-ngaku kuliah di jogja padahal tinggal di sleman, karena jogja sudah umum untuk menyebut provinsi DIY.
    bahkan UGM saja masih di wilayah sleman lho, jangan salah,,

    Like

  13. Klo pagi ngegudeg…..siangnya ke burjo….malemnya ngangkring….hemat bgt hidup….hahaha. Bacaan wajib stiap hari itu “KR” ….hampir dsetiap warung nyediain “KR”

    Like

  14. nimbrung yah,…. ada yg ketinggalan mas…..sebagian mahasiswa jogja perantau jadul, pasti ga lupa ama jasanya “PEGADAIAN”, kalo mo mudik gadein kipas angin, radio ato motor, pokoke yg laku digadein buat ongkos. waktu balik ke jogja ditebus lg dah..rutinitas tahunan.
    .xixixixi…

    Like

  15. hahahaaaaa…detail…
    sbagian anak jogja jaman dulu pasti prnah nyekolahin tape atw radio di pgadaian..malah ada yg nyampe S3 tape radionya (sperti saya)…hahahahaaa…

    Like

  16. yang jelas….setiap sabtu minggu kompas di jogja ludes pagi buta………ujung ujungnya cari dinding gedung utama…..

    Like

  17. Jogja ncen NGANGENI oqq… πŸ˜‰
    Soyomeneh sing nduwe “yank” wong Jogja…. tambah josss… πŸ˜€
    #likeme

    Like

  18. Yang dah lama di jogja serinmenyelipkan basa walikan dalam percakapannya dengan teman2. kata2 yang mungkin sering diucapkan . “dab”,”lodse”, “themon”,”pahin”, dan “POYAMOTHIK” πŸ™‚

    Like

  19. ha ha ha …bikin ngakak tenan, urun fakta….tempat ngeceng di “AMPLAS” om belum ada yg nyebutkn dan juga pura-pura jadi orang kaya di “Theater XXI”…. πŸ™‚

    Like

  20. 99,9 % Mahasiswa jogja tingkat akhir suka marah2 nggak jelas atau pergi tanpa alasan saat ditanyain “Pie skripsimu?”
    hahaha

    Like

  21. Mahasiswa Yogya akrab dengan dua istilah ini: “assuuu” dan “asemm”
    Mahasiswa Yogya juga suka main PS (rental PS lebih banyak mahasiswa daripada siswa).
    Mahasiswa Yogya suka ngomong bola di angkringan atau burjo.

    Like

  22. Pingback: 69 Fakta Unik Kawasan Industri | ariesadhar.com

  23. Haha.. jinguk.. ngeno kabeh neng post karo komentare.. yen pasar senthir atau pasar sore masuk ora yoo kang.. barang ku mbiyen kerep ilang mlayu mrono.. hehe

    Like

  24. Pingback: Pengalaman Pertama Bersama Batik Air | ariesadhar.com

  25. Pingback: Tarif Ojek Paling Sinting | ariesadhar.com

  26. Pingback: [Review] Cahaya Dari Timur: Beta Maluku | ariesadhar.com

  27. Yang bercita-cita jadi mahasiswa Jogja (seperti saya) pasti berdo’a selalu πŸ˜€
    Kalo udah sampai di Jogja ngga greget kalo ngga berdo’a di masjid kraton dan tutup mata sambil lewati 2 beringin dgn harapan kembali ke jogja jadi Mahasiswa (rental penutup mata Rp. 5000)
    Semoga saya bisa kaya’ kakak yg udah jd Mahasiswa di Jogja.
    Amin…

    Like

  28. Ngga greget kalo belum makan di Restoran Ruminten…
    Hahahaha, gw disana di sambet makhluk gaib dekat kereta kuda.
    Kak, katanya kalo org2 baru yg akan mau menetap di Jogja disapa dulu samo mbak/mas ghaib… benarkah kak ?

    Like

  29. Mahasiswa jogja pasti pernah ngetem di Mirota kampus-terban nungguin bus jalur 7..nunggu angkot kuning di utara Panti Rapih ato nunggu angkot jurusan Jakal-pakem di depan MAN 1.
    Nama jalan utama di jogja juga cuma singkatan doang..Jakal alias Jalan Kaliurang..Jago alias Jalan Godean..Jamal alias Jalan Magelang..Jayan alias Jalan Gejayan.
    Dan jorgan..Love Jogja and You..masih selalu terngiang πŸ™‚

    Like

  30. Pingback: 65 Tips Lulus Tes CPNS | ariesadhar.com

  31. Pingback: Loser Trip: Full Story of Journey | ariesadhar.com

  32. Pingback: Kembali Bersama Pelangi | ariesadhar.com

  33. Yogya(karta) itu bahasa Jawa, bahasa aslinya, Mbak. Kalau Jogja itu ejaan Belanda, karena bunyi y itu ditulis j. Sebagian besar orang Indonesia, termasuk Jawa, memang senang nulis Jogja. Kalau demikian, sampeyan kebelanda-belandaan. Ayo, sultan Yogyakarta atau Jogjakarta? KLA-pun menulis Yogyakarta.

    Like

    • 1) Saya MAS
      2) Iya, kan saya udah tulis kalau saya tahu yang benernya Yogya, Pak.
      3) Tahu nggak sih kenapa bisa muncul font JOGJA yang katanya ditulis langsung sama Sultan? Saya beneran nggak tahu loh, makanya nanya.

      Like

  34. sebenernya bukan sok-sokan bilang kuliah di Jogja, tapi sebenernya kuliah atau tinggal di Sleman.. toh beberapa kampus favorit juga lokasinya di Sleman, kyk UGM, UNY, UII, UPN, Amikom.. krn Jogja itu untuk menyebutkan provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, sama kyk Jakarta. gak perlu Jakarta Selatan, Jakarta Timur, yg jelas kan Jakarta..

    Like

  35. Pingback: Kemajuan ariesadhar.com di 2014 | ariesadhar.com

  36. Pingback: Tentang Beras Plastik: Mari Belajar Menempatkan Sesuatu Pada Tempatnya | ariesadhar.com

  37. Pingback: Cerita MOS di Kandang Manuk | ariesadhar.com

  38. Pingback: 5 Tips Agar Asyik Mengunjungi Museum De Arca dan De Mata Yogyakarta | ariesadhar.com

  39. Pingback: Makan Malam Romantis di Cassis Kitchen | ariesadhar.com

  40. Pingback: 80 Fakta Tentang Bangko | djangki

  41. Pingback: Berhenti Mengagumi Anies Baswedan | ariesadhar.com

Tinggalkan komentar supaya blog ini tambah kece!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s