Jalan-Jalan di Pekanbaru? Ini Dia Pilihan Lokasi Untuk Menginap!

Sebagai manusia biasa yang tak sempurna dan kadang salah, jalan-jalan tentunya adalah panggilan jiwa nan tiada perlu dibantahkan. Baik itu jalan-jalan dalam rangka beneran jalan-jalan maupun jalan-jalan dalam rangka perjalan-(jalan)-an dinas.

Nah, salah satu kota yang biasa dijadikan objek jalan-jalan adalah Pekanbaru. Kota ini adalah ibukota dari Provinsi Riau. Dahulu bahkan punya jangkauan begitu luas sebelum lantas Provinsi Kepulauan Riau berdiri dengan Tanjung Pinang sebagai ibukotanya. Namanya juga ibukota, sudah barang tentu Pekanbaru merupakan gerbang masuk ke Riau secara umum, termasuk juga jadi pilihan jalan-jalan hingga perjalan-(jalan)-an dinas ala PNS.

Jalan Jenderal Sudirman

Sama halnya dengan kota-kota lain dI Indonesia, nama Jenderal Sudirman kemudian memegang peranan nan sangat penting dalam urusan jalan. Hampir di setiap kota, nama Jenderal Sudirman adalah jalan protokol, termasuk di Pekanbaru.

Di satu jalan ini saja setidak-tidaknya kita akan menemukan Hotel Pangeran Pekanbaru, The Premiere Hotel Pekanbaru, Grand Central Hotel Pekanbaru, Grand Tjokro Pekanbaru, Furaya Hotel, hingga Drego Hotel.

Aneka hotel dengan kelas yang berbeda-beda dapat diakses dengan mudah melalui jalur ini. Tentunya, bagi yang hendak berdinas di Pekanbaru maupun hendak main-main, pikirkan pula jarak dengan tempat wisata/tempat kerja sebelum kemudian memilih hotel sebagai tempat menginap. Jangankan gegara terkesima Jalan Sudirman malah kemudian jauh dan agak sulit diakses daritempat yang kita tuju.

Jalan Soekarno-Hatta

Jalanan yang mengambil nama proklamator ini juga menyediakan opsi beberapa hotel untuk disinggahi dan diinapi. Setidak-tidaknya kita akan menemukan Grand Suka Hotel maupun Hotel Benteng hingga Swiss-Bel Inn yang berada di Mall SKA Pekanbaru.

Dari sisi akses, terutama dengan Bandara Sultan Syarif Kasim di Pekanbaru, Jalan Soekarno Hatta tiada jauh berbeda dengan Jalan Sudirman, hanya saja dari sisi ketersediaan hotel terbilang lebih sedikit, walau begitu

Jalan Riau

Jikalau berada di Riau tentu baiklah kiranya jika kita melewati Jalan Riau, yang bukan berada di Bandung. Lokasinya bedekatan dengan Sungai Siak, namun juga menyediakan beberapa hotel seperti Novotel, Tangram, dan Hotel Mutiara Merdeka.

Jalan Riau sendiri terbilang lebih jauh dari arah bandara, tentu jika kita bandingkan dengan dua jalan yang telah disebut terlebih dahulu. Walau begitu, daerah yang berlokasi dekat dengan Sungai Siak tentu menjadi hal menarik untuk dieksplorasi.

Kira-kira demikian beberapa masukan mengenai pemilihan lokasi hotel jikalau hendak jalan-jalan aneka keperluan di Pekanbaru dan sekitarnya. Semoga pada berkenan ya, Kak!

Advertisements

Menginap Asyik di Allium Batam

Batam, sebuah pulau yang punya spesialisasi di Indonesia. Dahulu, kalau masuk dari Batam, kita bisa main-main ke Singapura dengan mudah. Batam juga ternama sebagai tempat barang-barang murah–khususnya elektronik–hingga barang-barang duty free alias bebas pajak. Batam juga tetap menjadi akses yang memadai untuk pergi ke Singapura lewat laut. Batam juga menjadi pulau andalan di provinsi Kepulauan Riau, meskipun bukan ibukota. Polda Kepri saja adanya di Batam, bukan Tanjung Pinang. Heuheu.

Salah satu hotel legendaris yang ada di Batam adalah Hotel Allium. Hmmm, yang legendaris sebenarnya bukan Allium, tapi nama lamanya Hotel Panorama. Nama Allium digunakan saat pergantian kepemilikan, seperti biasa hotel-hotel lainnya. Umur hotel dengan nama Allium ini belum lama, namun wujud ‘lama’ itu jelas tampak ketika kita masuk ke kamar-kamarnya.

sumber: agoda.com

Lokasi Hotel Allium ini berada dekat sekali dengan Nagoya Hills nan legendaris itu. Kalau dari hotel, Nagoya ada di sisi kiri. Jadi belok kirilah, dan jangan belok kanan karena jika belok kanan yang ada adalah pasar kelas menengah ke bawah dengan harga yang juga miring. Jadi boleh dibilang, Hotel Allium ini tidak jauh juga dari tempat-tempat makan yang murah meriah namun tetap enak.

Selengkapnyah klik disinih!

Sunrise di Swiss-Belhotel Kendari

Pertama-tama, saya mau nanya, bagaimana pendapat kamu-kamu semua dengan pemandangan ini di pagi hari?

SWISBEL1

Kece, kan? Kece, dong! Pemandangan semacam ini saya temukan di sebuah pagi ketika saya menginap di sebuah hotel yang berlokasi di Kendari. Yup, ketika berada di Kendari, saya menginap di Swiss-Belhotel. Menurut website resminya, bintangnya 4. Namun satu hal yang krusial, harganya lumayan terjangkau. Bulan Januari silam saya sempat telepon–tapi nggak jadi karena perutusan dibatalkan–harga promonya hanya 400 ribu saja. Wow juga, kan.

Selengkapnya!

Tujuh Hari di Kendari

*ngusir gembel yang lagi nginep di blog ini*

*bersihin sarang laba-laba*

Tugas atau dinas luar adalah hal yang biasa dalam 2 tahun pertama karier saya, bahkan sempat sampai pada tataran bilang, “Udah, Pak. Yang lain aja yang berangkat”. Tapi itu dulu. Tiga tahun berikutnya? Boro-boro. Disuruh berangkat training aja kagak. Ngendon belajar sendiri di dalam kantor dan hanya pergi sekali. Itu juga ke Bandung, balik hari, bertemu supplier tua bangka dengan istri remaja. Kabar terakhir, supplier itu habis bangkit dari koma, untuk kedua kalinya. Luar biasa survive.

Untitled3

Maka, ketika masuk ke pekerjaan yang memang perlu dinas ke luar kota macam sekarang ini tentu nggak terlalu kagok. Koper siap, mental juga biasa. Koleksi botol shampo hotel saya cukup memperlihatkan jatidiri saya yang sudah menginap di berbagai hotel. *ngutil kok ngaku*

Masalahnya kemudian adalah surat tugas untuk pergi dinas itu datang tanggal 16 Oktober, untuk berangkat tanggal 19 Oktober. Bukan mepetnya yang jadi masalah, tapi tanggal 19 Oktober itu sudah saya book untuk menghadiri pernikahan Coco, si mantan playboy. Coco ini muncul beberapa kali di dalam buku saya OOM ALFA, terutama di bagian Gempa Jogja.

Di sisi lain, saya cukup excited dengan tugas perdana ini. Memang semua yang perdana itu bikin excited, semacam malam pertama (kecuali untuk yang sudah malam pertama duluan sebelum nikah, sih). Apalagi tujuannya adalah sebuah kota yang ada di kaki K dari pulau yang belum pernah saya injak sebelumnya. Celebes. Tebak, kota apa? Yup. Kendari, ibukota Sulawesi Tenggara. Provinsi yang lagi butuh banyak anggota DPRD karena lagi hobi pemekaran. Entah pemekaran itu berguna atau tidak.

Lanjutkan membaca, Mbohae!

Tentang Juri MasterChef Indonesia

Wajah tampan, postur tinggi, bertato pula, ia memberikan pemandangan aneh dengan profesinya sebagai chef. Ialah Juna Rorimpandey, seorang chef yang sudah belasan tahun berkarier di Amerika Serikat sebagai chef. Chef Juna sebenarnya baru 2 tahun ini kembali ke Indonesia dan berkarya di restoran Jack Rabbit, dimana ia tidak melamar, tapi dijemput dari Amerika.

Sejatinya ia dulu masuk sekolah penerbang, namun krisis ekonomi pada tahun 1998 membuat ia tidak bisa meneruskan pekerjaan, bahkan ia harus bekerja sebagai pelayan. Dari posisinya seorang pelayan, ia belajar banyak. Ia selalu bertanya dan meminta arahan dari chef tempatnya bekerja. Dan pada usia 22 tahun, ia memutuskan menjadi chef.

Kerasnya chef Juna bahkan pernah membuat seorang karyawannya berhenti di tempat karena ia membanting dinding yang kebetulan terbuat dari stainless steel karena sebuah layanan makan siang yang dianggapnya mengerikan. Kerasnya hidup mungkin berasal dari masa lalunya yang suka ngebut-ngebutan, merokok, tawuran, sampai tertangkap polisi. Bahkan ia bertemu Aline Adita, kekasihnya sekarang, di sebuah ajang balap.

Kehadirannya di masterchef juga tidak sembarangan. Ia pernah menjadi 3 besar Hell’s Kitchen di Amerika, namun dibatalkan karena ketersangkutannya dengan hukum di masa lalu. Ia bahkan idealisme tersendiri dengan tidak mau ada seorang yang sekadar cantik dan tampan kemudian memberi penilaian pada suatu acara memasak. Bahkan kalau penyelenggara memanggil selebriti sebagai salah satu juri, ia akan keluar. “saya tidak mau dicampuradukkan,”katanya.

* * *

Chef Vindex, badan besar, paling charming se-masterchef, bernama lengkap Vindex Valentino Tengker. Sangat wajar Chef Vindex manjadi juri di masterchef karena ia sudah 22 tahun menjadi chef. Ia juga menjabat sebagai President Assosiasi Culinary Professional Indonesia. Pria kelahiran Jakarta, 24 November 1968 ini juga pernah membawakan program “Taste of Indonesia” dalam session Indonesia Now di Metro TV.

Bagi Chef Vindex, memasak adalah soal bakat, karena ada orang yang senang memasak tapi selalu gagal. Ia kemudian masuk sekolah perhotelan dan mendalami ilmu memasak. Pria yang tertarik memasak karena sang nenek ini memulai karir di Amandari Hotel, Ubud Bali sebagai Indonesian Chef. Ketika pertama kali membuat makanan khas Indonesia, ia mendapatkan pengalaman berharga. Kala itu ketika membuat rawon, bumbu kluwak yang dipakai kualitasnya jelek sehingga rasa rawonnya menjadi pahit. Pengalaman ini membuatnya menjadi lebih teliti lagi, dan kini selain dikenal piawai mengolah masakan Eropa, ia juga mahir menyiapkan berbagai menu khas Indonesia.

Pada awal karirnya, ia harus menyiapkan 60 menu Nusantara dalam waktu 2 minggu. Pantas saja ia khatam benar menilai taste masakan Indonesia milik para kontestan masterchef. Menurutnya, tamu-tamu mancanegara sekarang banyak yang suka makanan Indonesia, tidak sekadar nasi goreng atau mie goreng.

Pria yang telah memiliki dua anak ini sempat mondar menjadi chef di beberapa resort hotel dan sempat bekerja di Mallorca dan Los Angeles. Terakhir, ia berkarya sebagai chef eksekutif di hotel bertaraf internasional Four Season. Di Four Season yang memiliki 73 hotel di 22 negara itu, ia masih bermimpi untuk berkeliling di luar negeri. Menu yang paling spektakuler dari chef Vindex adalah sebuah burger dengan harga 1 juta rupiah per pieces-nya.

* * *

“Food is art. Food is perfection. Food is passion, and passion never seeks permission. So, live life to the fullest” begitu motto dari satu-satunya juri wanita di masterchef, chef Marinka. Dengan pakaiannya yang modis dan cenderung sopan, chef Marinka tampil sebagai salah satu daya tarik di masterchef. Maria Irene Susanto lahir di Jakarta, 22 Maret 1980. Sejak kecil, ia hobi memperhatikan ibunya memasak di dapur sehingga muncul ketertarikan mendalam di dunia masak-memasak ini.

Chef Marinka menghabiskan banyak waktu bersekolah desain di Sydney, termasuk juga berkarir memasak disana. Selama 8 tahun ia berada di Australia dan terbiasa melakukan segala hal sendiri. Ia kemudian kembali ke Indonesia dan menjadi pembawa acara Sendok Garpu di JakTV, kemudian di Cooking in Paradise Trans7. Ia sempat berwirausaha dengan membuka cafe “Warung Telur Ceplok” pada tahun 2005. Ia juga merupakan pengajar di Pantry Magic Cooking School Kemang. Chef cantik ini juga sudah menelurkan buku “Fantastic Cooking” pada Maret 2011 yang berisi 30 resep hidangan kreasinya.

Dengan memasak, wanita berkulit putih ini bisa lebih menikmati hidup. Apalagi, kalau dirinya menemukan inovasi dan formula baru dalam membuat aneka masakan yang digemari banyak orang.

sumber: tabloidbintang.com, rinrinmarinka.com, cnngo.com