Yoforia, Fresh Yogurt Untuk Kesehatan Kita

yoforia-fresh-yogurt

Salah satu kenikmatan dan ketidaknikmatan hidup zaman sekarang adalah begitu banyak makanan enak. Masalahnya, enak itu belum tentu baik untuk perut. Begitulah, kalau saya lagi beli celana itu suka sedih karena jadinya saya harus mendapati dan meyakini bahwa perut saya itu buncitnya nggak karuan.

Pelan-pelan, saya mendapati bahwa penyebab buncit itu salah satunya adalah karena pencernaan saya tidak sehat. Tidak sehat maka tidak lancar. Ya bagaimana tidak buncit kalau input jauh lebih banyak dari output? Suram sekali.

food man person eating

Photo by Gratisography on Pexels.com

Cuma, kalau mau meniadakan input itu rasanya saya sekali. Lha, kalau saya posisi sedang di Kupang dan diajak ke Kampung Solor yang kelezatan ikannya tiada tanding itu, masak mau ditolak? Dalam dilema itu, saya kemudian mendapati salah satu solusi kehidupan.

Jadi, kalau malamnya saya makan enak di suatu tempat, maka pagi harinya ketika breakfast di hotel saya mengurangi makan besar dan memperbanyak yogurt. Pada beberapa hotel, terutama yang besar, yogurt itu adalah hidangan wajib yang biasanya diletakkan dekat buah-buahan.

Ditulis dalam artikel ‘Get health benefit from fresh yogurt‘ yang dimuat pada Spartanburg Herald-Journal (Februari 2013) bahwa yogurt lebih dari sekadar snack sehat. Di Amerika dan Eropa, yogurt digunakan sebagai mayones dalam salad maupun saus untuk ikan, steak, atau ayam. Di India, Timur Tengah, maupun Eropa Timur, yogurt juga dikenal sebagai minuman yang kadang-kadang asin, manis, memiliki rasa buah, atau bahkan dicampur dengan tanaman segar.

Yogurt telah lama dikenal sebagai salah satu jenis pangan yang digunakan untuk menjaga kesehatan pencenaan. Bakteri baik melindungi saluran pencernaan dan mencegah bakteri jahat bekerja, hal itu sudah dibuktikan oleh begitu banyak penelitian. Bahkan pernah disebut bahwa mengonsumsi yogurt bisa menghindarkan diri dari peluang sakit hingga 2/3.

Nah, kalau sedang tidak di hotel, kadang-kadang hal ini menimbulkan masalah baru karena saya nggak bisa bikin yogurt. Untung sekarang ada Yoforia, fresh yogurt yang memiliki live probiotics serta tidak melalui proses apapun lagi setelah menjadi yogurt alias tidak dipanaskan lagi, sehingga bakteri baik dapat tetap hidup dan manfaat yogurt-nya tetap terjaga.

Yoforia_Healthy Life_ (4)

Sebagaimana diketahui, Yoforia menggunakan live probiotics yang berfungsi membantu mencerna makanan dengan nutrisi terserap optimal karena banyaknya bakteri non-probiotik cenderung membuat pencernaan tidak lancar. Lebih lanjut lagi, live probiotics pada Yoforia adalah khusus sehingga rasa yang dihasilkan tidak terlalu asam dan lebih creamy.

Mohamed Zommiti, Michael L. Chikindas, dan Mounir Ferchichi pada artikelnya yang berjudul ‘Probiotics–Live Biotherapeutics: a Story of Success, Limitations, and Future Prospects–Not Only for Humans‘ dalam jurnal Probiotics and Antimicrobial Proteins menyebut bahwa setelah mengerahkan aksi baik mereka di saluran pencernaan, probiotik akan mencapai pintu keluar usus bersama dengan mikroorganisme usus lainnya. Pada perjalanan itu, bagian utama dari bakteri probotik akan mati karena pertumbuhan dan proses proliferasi–atau sederhananya perbanyakan–mereka sangat dipengaruhi oleh persaingan dari mikroorganisme lain di usus besar. Probiotik sebagian besar sudah dipecah dan dicerna sebagaimana nutrisi organik lain dalam usus dan kemudian dibuang bersama dengan feses. Jadi, sudah jelas bahwa live probiotics itu aman lahir batin.

Yoforia_Healthy Life_ (2)

Selain itu pula, Yoforia mengandung dietary fiber dari buah jeruk alami. Dietary fiber ini teksturnya lebih lembut dan cocok untuk diet dalam artian bikin kenyang lebih lama sehingga dapat mengurangi input.

Terakhir, Yoforia adalah fresh yogurt dengan banyak varian rasa yang unik. Bahkan ada rasa kopi segala. Adapun sebagaimana produk minuman lainnya, rasa yang paling saya gemari adalah leci dan kebetulan Yoforia merilis rasa terbaru Lychee Blast. Bagi saya, apapun yang dikasih rasa leci itu auto-enak.

Oya, bonus informasi, Yoforia juga sudah memenuhi kaidah-kaidah pendaftaran produk pangan yang benar. Buktinya, pada kemasan Yoforia sudah ada 2D Barcode yang dapat di-scan pada aplikasi BPOM Mobile dan hasilnya adalah seperti ini:

This slideshow requires JavaScript.

Yoforia_Healthy Life_ (6)

Jadi, mengingat sebagai konsumen cerdas saya harus cek Kemasan, Label, Izin Edar, dan Tanggal Kedaluwarsa, maka bagian terakhir ini menjadi faktor penentu untuk bisa mengeksekusi Yoforia dari kulkas toko ke kasir demi mencapai healthy life~

Advertisements

Daftar Lomba Blog November 2019

Sudah mau akhir tahun, sudah menang berapa lomba? Kalau belum ada–kayak saya–boleh coba beberapa lomba lagi, nih. Masih banyak juga daftarnya ternyata.

1. Lomba Blog Ajaib Investasi


Deadline: 8 November 2019
Pengumuman: 11 November 2019

Hadiah:
Juara 1 Uang Tunai Rp750.000
Juara 2 Uang Tunai Rp500.000
Juara 3 Uang Tunai Rp250.000

Informasi Lengkap bisa klik di sini, yha.

2. Lomba Menulis Blog Kemenhub 2019

3. Oyo Hotels Blog Competitions


Deadline: 22 November 2019

Hadiah:
Juara 1: 7 Juta Rupiah
Juara 2: 4 Juta Rupiah
Juara 3: 2 Juta Rupiah
Semua peserta mendapat diskon menginap di Hotel OYO sebesar 70% satu malam, bebas pilih kota dan tanggal menginap

Informasi Lengkap: OYO Rooms

4. Digital Marketing Life Hacks DomaiNesia

Tema: Digital Marketing Life Hacks
Deadline: 24 November 2019

Hadiah total 25 Juta Rupiah
Informasi Lengkap: DomaiNesia

5. Lomba Blog Fossil Gen 5 Smartwatch

Lomba Blog Fossil Gen 5 Smartwatch
Tema: meningkatkan Produktivitas dengan Fossil Gen 5 Smartwatch

Deadline: 13 November 2019
Pengumuman: 30 November 2019

Hadiah:
Juara 1 Fossil Watch dan cash Rp750.000
Juara 2 Fossil Watch dan cash Rp500.000
Juara 3 Fossil Watch dan cash Rp250.000

Informasi Lengkap: Urban Icon

5. Yoforia Blog Competition 2019

Tema: Yoforia, fresh yogurt for your healthy life!”
Deadline: 16 November 2019

Hadiah:
Uang tunai Rp2 Juta Rupiah untuk 2 orang pemenang
Uang tunai Rp1 Juta Rupiah untuk 5 orang pemenang

Informasi Lengkap: Yoforia

Perjalanan Nyaman Dengan Kereta Api Argo Lawu

Perjalanan dengan menggunakan Kereta Api buat saya tetap merupakan perjalanan yang sangat menyenangkan. Apalagi dibandingkan dengan menggunakan bus sejak pengalaman Cikarang-Jogja hampir sehari penuh dahulu kala. Pantas jika ingin melakukan perjalanan darat banyak orang yang lebih memilih menggunakan kereta api karena ya itu tadi, lebih nyaman dan cepat. Sekarang sih bus sudah pada bagus ya, tapi terkadang ada juga penumpang yang tidak nyaman menggunakan bus karena bikin mual dan pusing saat perjalanan, berbeda dengan menggunakan kereta api. Dengan kereta api guncangan yang terasa sangat minim itulah yang menyebabkan penumpang jarang merasa mual dan pusing. Selain itu dengan kereta api juga lebih cepat dan terasa lebih nyaman, dengan adanya fasilitas yang ada di dalam kereta api tersebut.

Ketika kita hendak melakukan perjalanan dari kota Solo ke Jakarta atau sebaliknya maka kita biasanya akan menggunakan kereta api bernama Argo Lawu karena memang kereta api tersebut adalah kereta api yang melayani perjalanan dari Solo ke Jakarta dan sebaliknya. Argo Lawu termasuk Kereta Api eksekutif, sehingga saat memilih menggunakan kereta api tersebut saat perjalanan Solo–Jakarta maka kita bisa menikmati kereta api dengan fasilitas yang sangat baik, karena pada dasarnya hampir seluruh kereta api di Indonesia saat ini sudah dilengkapi dengan fasilitas yang lebih baik. Termasuk kalau kita menggunakan kereta api kelas ekonomi sekalipun, rasanya akan tetap nyaman. Untuk kereta api bernama Argo Lawu yang melayani rute Solo–Jakarta, maka dalam perjalannya akan menempuh jarak sekitar 571 km dan menghabiskan waktu selama 8,5 jam. 

Hasil gambar untuk argo lawu"

Sumber: skyscrappercity.com

Jadwal Perjalanan Kereta Api Argo Lawu

Saat hendak menggunakan kereta api argo lawu untuk mengantarkan kita dari kota Solo menuju ke Jakarta maka kita bisa menuju ke Stasiun Balapan sik jadi kenangan kowe karo aku di kota Solo, kereta akan berangkat pada pukul 08.00 WIB di pagi hari dan nantinya sesuai jadwal akan tiba di stasiun Gambir, Jakarta pada pukul 16. 27 WIB di sore hari. Selama perjalanan, kereta api tersebut akan berhenti di beberapa titik stasiun yang dilewatinya seperti di stasiun Klaten, Yogyakarta, Kutoarjo, Purwokerto, Cirebon, Jatinegara dan terakhir berhenti di stasiun Gambir. Selama melewati stasiun-stasiun tersebut tentunya akan ada penumpang yang turun dan juga naik, namun proses tersebut tidak akan memakan waktu yang begitu lama. Sedangkan bagi yang ingin berangkat dari Jakarta menuju ke Kota Solo, maka kereta api ini akan diberangkatkan pada pukul 20.15 WIB di malam hari dan nantinya sampai di Kota Solo pada pukul 04.45 WIB di pagi hari. Selama perjalanan, kita akan disuguhi berbagai pemandangan indah seperti misalnya pegunungan di Banyumas, pemandangan di Kali Serayu dan juga Kali Progo . Untuk harga tiketnya, kita bisa membelinya dengan kisaran harga dari Rp 285.000 sampai Rp 380.000, harga tiket ini bisa berbeda tergantung sub kelas yang diambil, posisi tempat duduk dan hari disaat kita membeli tiket, jika kita membelinya saat sudah dekat dengan hari raya maka harga tiket menjadi mahal. 

Informasi Menarik Tentang Kereta Api Argo Lawu

Kita tentunya tidak asing dengan nama Lawu bukan? Sebab Lawu adalah nama gunung yang berada di Surakarta atau lebih dikenal sebagai gunung Lawu. Sedangkan kata Argo memiliki arti harga yang biasanya digunakan untuk mewakili kereta api dari PT KAI yang memiliki layanan tertinggi. Dulu pada awalnya kereta api ini dikenal dengan nama Kereta Api Solo Jaya, lalu namanya diubah menjadi kereta api bernama Argo Lawu yang kita kenal saat ini. Kereta api ini mulai digunakan pada tahun 1996 dan sejak saat itu selalu melayani rute perjalanan Solo – Jakarta hingga saat ini. Saat kita menggunakan kereta api yang satu ini maka kita bisa mendapatkan fasilitas seperti gerbong yang full AC, terdapat TV LCD, toilet dan kursi yang bisa disesuaikan posisinya sesuai dengan kenyamanan kita sendiri. Di setiap kursi penumpangnya pun tersedia beberapa fasilitas yang mendukung kenyamanan penumpang seperti meja lipat, pijakan kaki, stop kontak dan juga lampu baca untuk Anda gunakan. 

grayscale photo of man kissing woman s nose while standing inside a train

Photo by Jonathan Borba on Pexels.com

[Review] Susi Susanti: Kebingungan Yang Tetap Bikin Terharu

Liburan Tipis-Tipis di Miniapolis AEON Mall BSD Bersama Traveloka Xperience (1)

Per 24 Oktober, film Susi Susanti akhirnya tayang di bioskop. Belum banyak bioskop yang menyediakan lapak, karena masih ada Maleficent yang cukup menyita tempat, plus Perempuan Tanah Jahanam yang ternyata lumayan juga. Di beberapa tempat, posisi film masih dipegang Ajari Aku Islam-nya Roger Danuarta. Di CGV FX Sudirman, Pacific Place, maupun Transmart Cempaka Putih juga belum tayang.

Ya semoga habis ini bertambah.

Film ini murni mengambil kisah Susy Susanti, sosok besar dalam dunia badminton Indonesia. Susy memegang peranan penting dalam kebangkitan badminton putri Indonesia pada masanya, sesuatu yang sampai sekarang masih belum kembali lagi.

Alurnya dibawakan urut ketika Susy masih kecil dan menang tanding badminton lawan cowok sampai berakhir ketika Susy hamil, setahun sesudah pernikahannya dengan Alan Budikusuma. Beda dengan biopik lain seperti Bohemian Rhapsody yang ada momen terbalik-baliknya.

Hasil gambar untuk bohemian rhapsody gif"

Sebagai sebuah film yang diambil dari kisah nyata dan melibatkan bahkan hingga Liang Chiu Sia asli dalam prosesnya, tentu tidak ada detail peristiwa yang begitu mengganggu. Yang agak aneh ada juga, sih. Nanti saya kisahkan.

Secara umum, sebagai Badminton Lovers, film ini cukup bikin terharu. Meski demikian, kiranya ada beberapa hal yang menjadi catatan saya.

Hasil gambar untuk susi susanti gif"

Pertama, film ini tampak bingung karena ada begitu banyak momen penting yang ingin diangkat. Dua diantaranya adalah final Sudirman 1989 dan final Olimpiade Barcelona 1992. Final Sudirman diangkat karena laga itu memang sangat dramatis dan jadi tonggak beralihnya Susy dari junior ke senior, melewati Sarwendah–seniornya. Sayangnya, final yang itu justru kebanting dengan final Olimpiade yang tampak jadi numpang lewat. Padahal di teaser, adegan Susy menangis di podium adalah yang diangkat.

Kebingungan juga terjadi karena Susy memang secara prestasi memuncak dari 1989 sampai menikah di 1997. Sementara, film ini ingin membawa konflik persoalan identitas Tionghoa sampai ke 1998 yang merupakan tahun terakhir Susy berkarir sebagai pemain. Jadi momen puncaknya tampak wagu karena di 1998 itu yang menang adalah Piala Thomas…

…yang sudah nggak ada Alan-nya, tapi di film masih ada. Itu ngapain Alan pakai baju atlet segala di Hong Kong padahal sudah era Marleve Mainaky?

Hasil gambar untuk weird gif"

Menurut saya, yang rasanya lebih cocok sebagai puncak adalah Piala Uber 1994 atau 1996. Tapi itu tentu tidak bisa ditempel dengan konflik 1998 jadinya. Masalahnya memang mengkombinasi perkara status WN Liang Chiu Sia dan Tong Sin Fu dengan SBKRI para atlet ke kerusuhan 1998 butuh effort lebih untuk kesempurnaan dan itu menjadi agak kurang di film ini.

Kedua, ada beberapa detail yang kurang pas terutama tentang karir Alan sesudah 1992. Ketika dia masih nongol di Hongkong pada 1998 malah jadi aneh karena di usia segitu Alan sudah tidak ikut timnas lagi. Tampaknya sutradara juga sadar makanya adegannya nggak yang banyak dan penting sekali.

Ada kebingungan untuk memasukkan Alan dalam kisah Susi padahal momen puncak keduanya memang berbeda. Alan cenderung berjaya dengan Olimpiade 1992 sebagai puncak, sedangkan Susi cenderung baru memulai. Ingat, Alan dan Susi itu berselisih 3 tahun. Dan pada waktu itu, usia 25 tahun untuk atlet cowok sudah bisa dibilang tua. Kita tahu di zaman now paling hanya ada Chou Tien Chen dan sekarang Shesar Hiren Rhustavito yang merangkak naik di usia 25 tahun.

Ketiga, salut kepada kru film dan kepada Laura Basuki yang di usianya pas syuting, 30 tahun mau 31, sukses memerankan Susy sejak usia belasan sampai 28 tahun! Cantik bener, sih, Mbak.

Hasil gambar untuk susi susanti film"

Keempat, ya soal teknik badminton para aktor dan atrisnya, sudahlah ya. Laura Basuki segitunya sudah langsung dilatih Liang Chiu Sia yang asli, lho. Tapi ya namanya keluwesan badminton itu butuh bertahun-tahun. Saya ingat sekali Pak Ipang, dosen saya, yang karir badmintonnya seangkatan Chandra Wijaya, itu saking luwesnya dengan badan yang sudah membesar tetap tangannya ajaib betul. Saya tanding dua lawan satu dengan beliau yang bahkan pakai raket anaknya, tetap kalah. Wagelaseh.

Kelima, film ini membuka luka lama para BL lawas tentang sosok Tong Sin Fu. Dengan segala yang sudah dia berikan ke Indonesia, status kewarganegaraannya tidak kunjung diperoleh dan akhirnya dia kembali ke Tiongkok untuk menelurkan, salah satunya, Lin Dan. Sementara Indonesia sesudah era Taufik Hidayat, mengalami kevakuman prestasi. Sekarang mulai tampak bibit unggul dalam diri Anthony Sinisuka Ginting dan Jonatan Christie, tapi ya mereka berdua masih belum konsisten. Mimpi para BL bahwa sektor tunggal putra kita seperti era 90-an dengan lebih dari 2 andalan yang saling bunuh di tiap kejuaraan pada era Pak Tong masih jauh panggang dari api.

Hasil gambar untuk tong sinfu"

Apapun, sebagai BL saya tetap terharu pada film ini. Saya menantikan sekali besok-besok ada film berjudul Dewa Hendra atau Tangan Petir Kevin. Tentunya setelah segala periode prestasi dilalui, yha.

Liburan Tipis-Tipis di Miniapolis AEON Mall BSD Bersama Traveloka Xperience

Liburan Tipis-Tipis di Miniapolis AEON Mall BSD Bersama Traveloka Xperience

Sebagai Bapak Millennial merangkap bapak kuliahan, waktu saya dengan anak lanang semata wayang terbilang terbatas. Sebuah kondisi yang bikin sedih, apalagi di usianya yang Terrible Two seperti sekarang ini, ketika setiap hari dia punya kemampuan baru yang bikin takjub.

Berhubung keluarga kecil saya tinggal di Tangerang Raya dan kendala waktu itu tadi, maka opsi terbaik adalah memanfaatkan waktu weekend untuk bermain bersama Isto. Dan sebaiknya juga nggak jauh-jauh, selain karena mahasiswa kan identik dengan kemiskinan, kasihan juga kalau waktu terbatas hanya habis untuk perjalanan.

Cari punya cari, akhirnya saya dan Mama Isto mendapati sebuah opsi menghabiskan weekend yang menarik. Untunglah zaman sekarang ada Traveloka Xperience sebagai solusi untuk mencari hiburan dan liburan tipis-tipis, baik di tempat yang jauh maupun di sekitar rumah.

Buat yang belum begitu tahu Traveloka Xperience, sesungguhnya pasti sudah tahu tapi nggak ngeh saja. Traveloka Xperience adalah pengembangan dari menu Traveloka yang dahulu terkait dengan aktivitas dan hiburan. Jadi kalau dulu beli dalam rupa event-event, nah sekarang khusus untuk yang berbau-bau experience dijadikan satu di Traveloka Xperience sehingga menjadi #XperienceSeru. Dalam lini aktivitas dan hiburan kita juga mengenal Traveloka Eats.

Sebagaimana juga Traveloka yang untuk beli tiket dan booking hotel, sesudah membuka Traveloka Xperience, kita bisa masuk melakukan pencarian dengan interface yang mudah. Untuk tempat-tempat banyak keluarga muda seperti Bogor dan Tangerang Selatan, bahkan ada pencarian cepatnya. Saya menemukan beberapa opsi dan bisa melakukan evaluasi harga karena informasi harga berikut promonya ditampilkan dengan transparan.

Pilihan saya dan istri kemudian jatuh ke Miniapolis BSD. Pertama, tentu saja lokasinya yang nggak jauh-jauh amat dari rumah. Cukup naik taksi daring menuju AEON. Ya, Miniapolis BSD memang terletak di AEON Mall BSD City, tepatnya di lantai 2. Mal dengan identitas Jepang ini memang merupakan salah satu tempat paling hits se-Tangerang Raya sejak kehadirannya.

Screenshot_1985

Miniapolis AEON BSD menghadirkan area bermain anak nan begitu lengkap. Ada Doodles Mini Kitchen yang bisa melatih kemampuan motorik dan kreativitas anak dengan memasak dan menghias kue. Di sini ada peralatan masak untuk anak-anak sehingga anak bisa dilatih untuk belajar memasak. Cita-cita Mama Isto agar Isto jadi master chef junior kiranya bisa dioptimalkan melalui medium ini.

Oya, untuk orangtua jangan lupa membawa kaos kaki, demikian pula dengan anak. Kita nggak mau kan main di wahana kotor? Kalau nggak mau, ya setidaknya jangan jadi pengotor juga. Hehe.

Di bagian dalam dari Miniapolis, Isto begitu gembira. Sebab, ada banyak permainan yang begitu dia sukai dan terutama ya lapak cukup luas untuk lari-larian dan panjat-panjatan. Kalau diingat, anak ini baru bisa jalan di usia 14 bulan. Kala itu saya nggak terlalu khawatir ketika dia tertinggal dua bulanan dari teman-temannya yang sudah bisa jalan di usia 1 tahun pas.

Ya, kalau anak belum bisa jalan tapi tidak ada kendala medis, tenang saja. Jadikan itu momen untuk persiapan. Sebab, begitu anaknya sudah bisa jalan dan kemudian lari…….

….giliran bapaknya yang encok pegal linu.

Miniapolis menyediakan sarana bermain untuk anak di bawah 12 tahun. Artinya, ada anak dari rentang usia baru bisa jalan sampai rentang usia sedikit lagi puber. Penting bagi orangtua untuk mengawasi anak-anaknya.

Bukan apa-apa, mungkin karena bosan di tempat mandi bola bocah, si Isto sempat-sempatnya kabur ke area mandi bola anak gede. Saya yang takut dia ketiban atau keinjak kakak-kakaknya. Heuheu. Saya juga sempat baca sih review dari orangtua yang malah nulis macam-macam karena anaknya luka. Duh, Pak, Bu, namanya juga tempat bermain umum, bukan berarti anak kita lepas liarkan sambil kita buka HP dan haha-hihi. Tetap dijaga dong~

Foto.

Selain mandi bola, ada mini trampoline, ada beberapa sepeda mini, hingga ada juga bola dan gawangnya. Bagi orangtua, ini juga momen melihat pergaulan anak karena mereka akan bertemu teman-teman sebaya. Kalau anak saya sih, bukan sekadar bersosialisasi lagi. Dia malah mbathi.

Screenshot_1987

Sumber: Instagram @ariesadhar

Beberapa poin penting lain dari main di Miniapolis AEON BSD bersama Traveloka Xperience adalah bahwa tiket masuk itu bisa digunakan untuk wara-wiri seharian penuh. Jadi, jika lapar dan haus, bisa makan dulu untuk kemudian masuk lagi. Sebuah aspek menarik untuk harga yang juga menarik, terutama kalau beli lewat Traveloka. Plus, tiketnya sepaket dengan naik kereta api keliling lantai 2.  Dua privilese ini tidak kami manfaatkan karena dua alasan.

Screenshot_1986

Pertama, saya ngejar penerbangan untuk berangkat kerja di sore hari. Kedua, bayi saya keburu lelah di dalam jadi nggak sempat lagi merasakan naik kereta yang sebenarnya adalah kesukaannya.

Oh iya, jika memang tidak tinggal di Tangerang, Traveloka Xperience menyediakan banyak sekali pilihan untuk sekadar mencari pengalaman seru lewat berbagai wahana yang tersedia, berikut promo-promonya. Yakin nih nggak mau?