Isto ke Barbershop

Pandemi ini memang sialan. Dia terjadi ketika anak saya berumur 2 tahunan dan belum belum berakhir ketika anak saya mau berumur 5 tahun. Bayangkanlah ada betapa banyak kesempatan eksplorasi yang hilang sebagai bagian dari mitigasi risiko yang diterapkan oleh saya dan Mama Isto sebagai orangtua.

Ya kalau disuruh memilih kesempatan eksplorasi sama keselamatan anak tentu kami akan auto menunjuk yang kedua, dong~

Di sisi lain, pandemi juga membuat kita belajar makna adaptasi. Anak saya karena dicekokin tentang makna masker dari usia 2 tahun lebih banyak, sampai sekarang urusan masker itu tertib minta ampun. Kalau kami lagi nongkrong di Starbucks, misalnya, ya dia pakai masker. Untuk minum, baru buka masker, dan kemudian dipakai lagi. Setertib itu, sih. Dan itu bukti bahwa anak-anak itu sebenarnya mau kok untuk pakai masker.

Pandemi juga membuat saya memperoleh kemampuan baru karena keterbatasan: cukur rambut. Ambyar sudah pasti. Ada kali 7-8 percobaan saya memangkas rambutnya Isto dan 2 diantaranya berakhir pitak. Waktu mencoba mesin bayi bahkan pitaknya paripurna. Untung dia belum paham bahwa penampilannya diusik oleh bapaknya. Jadi masih nggak apa-apa.

Akibatnya adalah rambut bagian belakang bawahnya itu jelek sekali. Awut-awutan. Sama sekali tidak cocok untuk dibawa ke sekolah. Penampilannya tampak memalukan dan untuk itu kami harus berbenah! Kebetulan, sejak September alias pasca gelombang Delta, saya sudah ke barbershop lagi. Dan saya lihat sendiri bahwa barbershop beradaptasi dengan baik. Bisa kok mencukur rambut sambil pakai masker, baik yang dicukur maupun yang mencukur. Di sisi lain, kalau saya yang nyukur, dia banyak alasan. Geli lah, gatel lah, dll. Saya pikir kalau dikasih ke orang yang dia nggak kenal, plus pakai alat bantu berupa apron dll mestinya dia lebih tenang.

Oya, kalau mau ngapa-ngapain, kami selalu berdiskusi. Hasil diskusi 3-4 hari, dia akhirnya mau cukur rambut di outside dengan orang. Kemarin, sepulang saya dari vaksinasi booster, begitu masuk rumah dia langsung nodong, “Pa, Eto mau cutting rambut di outside sama orang…”

Nah, mumpung mau, saya langsung bergegas membawanya berangkat ke salah satu barbershop yang direkomendasikan teman cocok untuk anak-anak. Tidak jauh benar dari rumah. Namun karena panasnya ngentang, kami naik taksi daring.

Mengapa barbershop dan bukan kiddy-kiddy-an seperti dahulu?

Pertama, saya agak tidak masuk akal sama tarif di kiddy-kiddy-an itu. Ha mosok rambut yang dipotong lebih sedikit, tapi tarifnya bisa dua kali lipat? Segitunya kalau cuma tempat duduk berupa mobil-mobilan juga ada di barbershop kan. Kedua, saya ingin Isto paham bahwa kelak di masa depan, tempat seperti barbershop adalah sarananya untuk berbenah diri. Yah, setidaknya berbenah rambut. Terakhir, saya sering melihat keintiman bapak-anak di barbershop dan tentu saya ingin mempraktikkan sendiri.

Seperti saya bilang tadi, kami berangkat dengan deal. Yha, bahwa Isto harus tenang, kalau tickle nggak apa-apa, harus nurut sama yang nyukur, dll-dll. Bagi saya inilah seninya parenting. Kita mungkin bisa mengancam dan dengan segera anak akan menuruti perintah. Hanya saja, apa gunanya sih mereka menuruti perintah kalau nggak paham esensinya? Mengancam itu hendaknya dipakai kalau lagi kepepet aja. Cuma, jangan dibuat juga keadaan kepepet terus biar bisa ngancem terus. Heuheu.

Dia masuk ke barbershop dengan girang dan tertawa-tawa. Seketika lantas masuklah barber berbaju Juventus dengan penampilan mirip Andrien Rabiot. Untunglah Isto tidak sedang pakai baju Inter. Kalau tidak, nanti judulnya kan ngeri:

INTER DICUKUR GUNDUL OLEH JUVE!

Ketika hendak meninggalkan rumah untuk cukur, Isto bilang bahwa dia adalah brave boy yang nggak akan nangis ketika cutting rambut di outside sama orang. Dan hal itu kemudian diulang-ulangnya ketika dia kemudian geli namun tetap tenang saat dicukur. Saya melihat bahwa dia sebenarnya pengen nggak nurut, tapi nggak kenal sama barber jadi perlawanannya nanggung.

Cukur rambut diakhiri dengan sesi keramas yang sayapun baru kenal itu beberapa tahun belakangan. Dulu ketika saya masih langganan Asgar kan nggak ada tempat keramas. Nah ini anak 4 tahun dikeramas pakai alat khusus yang ada di salon-salon itu. Dari matanya terlihat kan senyumnya. Hehe.

Mengantar anak ke barbershop adalah milestone baru dalam kehidupan saya. Berdua saja dengan keintiman bapak-anak yang kerap saya lihat sebelumnya. Ah, semoga saya bisa selalu ada di sampingnya, sekurang-kurangnya sampai dia cukup tangguh untuk mengarungi beratnya dunia ini.

Advertisement

Pengalaman Menenangkan Belanja Durex di Alfagift

“Kapan Isto punya adik?”

Pertanyaan model begini asli bikin malas. Pertama, saya suka anak-anak. Anak-anak itu secara umum sih lucu dan menggemaskan. Hanya saja, ada bagian dari memiliki anak yang notabene bukan hal mudah: dimuntahin, berjaga sepanjang malam ketika anak demam, ke dokter anak setiap bulan, bingung nitip sama siapa ketika kami bekerja, dan lain-lain. Akan tetapi, poin utamanya adalah seperti kata Pak Prabs:

Well, pilihan punya anak dan tidak itu tentunya pilihan masing-masing. Namun sejauh kami menghitung gaji berikut proyeksinya dan mengingat gaji hanya naik 5 tahun sekali maka jadilah rasanya anak 1 sudah cukup sejauh ini. Dan tentu saja untuk melakukan kontrol pada tidak bertambahnya makhluk hidup di dunia ini melalui saya diperlukan alat bantu bernama alat kontrasepsi, termasuk kondom.

Nah, percaya atau tidak, membeli kondom itu selalu jadi pengalaman yang menarik. Apalagi wajah saya yang setara mahasiswa dan jarang pakai cincin kawin karena kesempitan. Wkwk. Jadi, seringkali saya beli kondom itu kala jajan sama Isto. Supaya kelihatan bahwa saya ini bapak-bapak milenial sesuai tajuk blog ini. Bagaimanapun, kondom itu baik untuk rumah tangga. Saya ada teman yang justru menangis kala hamil anak kedua karena mereka masih Long Distance Marriage bahkan sampai sekarang. Sesudah anak kedua lahir, mereka selalu pakai kondom ketika bersua satu sama lain karena ya mengasuh dan membesarkan anak memang tidak sesederhana itu. Jadi, intinya sih gunakan kondom. Haha.

Salah satu cara untuk mengakalinya tentu saja tidak belanja langsung namun dengan bantuan aplikasi sebagaimana yang lagi trending di era pandemi. Dan salah satu pilihan saya adalah dengan menggunakan Alfagift.

Bicara Alfagift sebenarnya adalah tentang hal yang kerap ditanyakan oleh kasir Alfamart kalau kita belanja: ada membernya? Yes, Alfagift adalah aplikasi belanja online Alfamart. Alfagift ini juga mendukung gerakan go green karena termasuk juga menihilkan struk yang dicetak. Alfagift juga semacam datang ke Alfamart tanpa ke Alfamart sebab ongkirnya pun gratis-tis-tis tanpa syarat #gerceptanpabatas

Aplikasi belanja online Alfamart ini tentu menarik bagi bapak-bapak milenial kayak saya. Bukan apa-apa, kalau saya bawa anak, niatan belanja 20 ribu bisa berakhir jadi 200 ribu jika anak saya mengambil belanjaan sesukanya dan dimasukkan ke keranjang plus langsung diseret ke kasir. 

Lebih lanjut lagi, Alfagift sebenarnya juga bukan tentang produk yang ada di Alfamart saja sebab ada sederet toko official yang menyediakan berbagai kebutuhan kita secara lebih lengkap. Hal ini menjadi melengkap keunggulan jangkauan luas, pengiriman yang cepat, dan tentu saja gratis ongkir tanpa syarat. Produk kondom Durex berbagai varian yang saya angkut juga merupakan bagian dari isi Official Store Durex di Alfagift:

Untuk pembayaran juga disediakan sejumlah channel seperti Virgo, Gopay, Shopeepay, transfer ke BCA Virtual Account, hingga kartu kredit sekalipun juga dimungkinkan. Dengan demikian, belanja Durex menjadi sesuatu yang jauh lebih sederhana. Saya sendiri mengangkut Durex Invisible, Durex Extra Safe, dan Durex Fetherlite. Khusus yang Fetherlite, baru mau nyoba nih. Kalau dua yang lain sudah masuk referensi~

Produk-produk di Alfagift bisa diantar ke rumah dan bisa juga kita ambil ke toko terdekat. Nanti kalau pun stoknya kosong, pasti dikasih tahu kok. Jadi nggak akan zonk juga ketika di aplikasi bilangnya ada tapi pas ke lokasi malah nggak ada. Sejauh pengalaman saya sih tidak demikian.

Untuk hadirnya barang ke rumah, pengiriman cepat menjadi andalan. Bisa dilihat juga kok di aplikasi soal pilihan jamnya. Jika kita memilih untuk diantar dan mengambil semua ada pilihannya.

Jangan lupa juga ada sederet promo Alfamart yang bisa kita lihat begitu mengunduh Alfagift, seperti misalnya cashback melalui pembayaran Virgo maupun Gopay. Cashback sejatinya bukan sembarang cashback karena seperti kata pepatah di Wakanda Tenggara: cashback demi cashback lama-lama bisa jadi bukit juga.

Demikianlah pengalaman saya dalam hal belanja melalui Alfagift. Cukup menenangkan. Terutama sekali karena kita tidak perlu berhadapan dengan ninja yang ketika kita tiba di toko tidak terlihat lalu seketika hadir di hadapan mata sembari memegangi jok motor kita. Dan untuk mengunduh Alfagift silakan klik tautan Alfagift ini ya…

Ciat!

Mengapa Saya Suka WFH?

Barusan saya kaget melihat ada seseorang dari kementerian yang cukup penting di masa pandemi ini yang merasa kaget bahwa ada kantor yang masih WFH. Ya gimana nggak kaget, wong varian Omicron baru masuk, artinya kita masih harus berjauh-jauhan sebenarnya kan…

Tapi kok..

Cuma ya sudahlah. Satu hal yang pasti, pasca 3 bulan merasakan WFH dan WFO serta Dinas dengan seimbang, sesungguhnya saya harus mengutarakan bahwa saya lebih suka WFH.

Photo by Pavel Danilyuk on Pexels.com

Pertama, tentu saja karena saya tidak perlu menambah risiko dengan pergi ke luar rumah untuk bersua orang-orang terutama di transportasi umum. Dari situ saja saya sudah senang. Bukan apa-apa, segalak-galaknya petugas mereka juga akan takluk oleh situasi. Benar bahwa masuk stasiun harus scan aplikasi PeduliLindungi, tapi yang nge-share screenshot-an juga ada. Saya pernah lihat di salah satu stasiun. Belum lagi yang batuk-batuk ke KRL dan sejenisnya. Masih ditambah lagi saya kudu naik bis, naik ojol, dst. Ketemu orang dengan faktor risiko semua kan…

Kedua, berkaitan dengan risiko di atas ada risiko lainnya yaitu risiko finansial. Buat ke kantor saya harus nitip motor Rp8.000 lalu naik KRL Rp3.000 kemudian lanjut TransJakarta Rp3.500 lalu dipungkasi dengan ojol Rp17.000. Sudah Rp31.500 berangkatnya saja. Kemudian pulangnya Rp25.000 ojol dari kantor ke stasiun. Hampir Rp60.000,- Ini tentu belum termasuk biaya beli masker yang tentu beda jika saya kerja di rumah dan nggak pakai masker. Dengan gaji yang pas-pasan begini, sudah pasti saya mending nggak keluar Rp60.000,- sehari untuk bekerja.

Ketiga, waktu yang sangat berharga. Saat WFO, saya berangkat jam 6 dan sampai kantor 7.40-an. Ada 1 jam 40 menit yang sebenarnya bisa saya habiskan di depan laptop untuk mengerjakan banyak hal. Demikian pula dengan pulangnya. Dari 16.30 sampai 18.00 itu juga bisa saya pakai untuk kerja. Sementara kalau WFO, pada jam-jam itu saya lebih banyak ngelamun.

Photo by Elena Saharova on Pexels.com

Keempat, fasilitas. Internet di kantor saya ya ada, tapi kan yang pakai banyak. Sementara kalau di rumah, saingan saya cuma Isto. Sepanjang saya Zoom Meeting dari rumah, nggak pernah sekalipun ada peringatan berupa sinyal warna merah karena ya saya penguasa internet di rumah. Belum lagi kalau mau 2 atau 3 Zoom sekaligus, saya bisa bajak laptopnya Mama Isto, atau laptop Isto-nya sekaligus.

Kalau di rumah, begitu Mama Isto ngantor, maka saya segera menyalakan laptop dan bisa kerja mulai 6.30. Nanti jam 8 Aunty akan datang dan Isto dialihkan pengasuhannya ke Aunty dan saya bisa kerja terosss sampai siang. Rehat sedikit makan siang, saya kemudian bisa stay di depan laptop sampai Mama Isto pulang. Durasinya memang lebih panjang dan pekerjaan juga jadi lebih banyak yang bisa dikerjakan. Lebih pusing, sih. Cuma pekerjaannya kan memang tipe semua pakai laptop, jadi ya mau di kantor atau di rumah kan saya sama-sama lihat laptop.

Masalahnya memang banyak orang yang menjadikan WFH ini sebagai liburan dan bikin sejumlah bos enggan me-WFH-kan pegawainya. Model beginilah yang saya agak sebal karena saya sendiri merasakan bahwa banyak hal yang bisa saya kerjakan di rumah dalam mode WFH dan bahkan lebih ciamik pula hasil kerja saya di WFH.

Hari Jumat kemarin soal ini sudah saya sampaikan sendiri ke pimpinan dan semoga dapat menjadi hal yang baik ke depannya. Bukan apa-apa, pandemi ini belum berakhir. Gitu, sih.