14 Tanda-Tanda Jodoh

Cieee… Mentang-mentang sudah punya pacar terus posting soal jodoh? Nggak juga, sih. Saya cuma pengen blog ini lebih berfaedah saja. Lagipula saya kan lagi pengangguran, jadi sekali-kali bisa posting dengan riset. Ya, walaupun perusahaan terakhir saya sebelum nganggur ini bergerak di bidang riset, tapi nggak bisa diposting juga. Lha itu risetnya obat-obatan, nggak nyambung dengan passion saya yang bernama penggalauan.

Nah, dalam berhubungan dengan seseorang yang kita cintai, kadang kepikiran, “dia beneran jodoh saya nggak sih?”

Iya kan? Hampir pasti begitu. Salah satu bagian utama dalam berpacaran dan kemudian menikah adalah keyakinan. Saya pernah berpacaran 4 tahun 3 bulan 2 hari 1 jam, dan saya lakoni tanpa saya yakin kalau si mantan itu adalah jodoh saya. Well, waktu yang terbuang lumayan lama juga, ternyata. Ya sudahlah, itu contoh kasus yang jangan ditiru, apalagi diamalkan. Ini bukan kotak amal. Jadi agar tidak terjebak seperti saya, berikut saya coba kumpulkan beberapa pertanda apakah benar si tunangan/pacar/gebetan/calon gebetan kita adalah sebenar-benarnya jodoh kita. Tentu saja, saya nggak ngasal karena aspek-aspek ini bersumber dari sini dan situ. Yuk, disimak!

1. Kamu dan dia saling respek dan saling mengagumi
Orang tercinta kita sudah selayaknya adalah pendukung utama. Ibarat kata kalau kamu lagi main catur, orang tercinta kita selalu siap siaga dengan pom-pom dan berteriak, “ayo, sayang! kamu bisa! makan! skak!”. Si jodoh adalah orang yang melihat sisi terbaik dari kita, dan selalu memberikan apresiasi pada kemampuan kita, dan sebaliknya. Ini dia yang disebut respek satu sama lain pada pribadi kita yang unik. Jodoh nggak akan berusaha mengubah apapun dari diri kita. Misalkan kamu suka makan teman, maka seorang jodoh hanya akan bilang, “lanjutkan”. Bagaimana dengan pacar kamu? Oh, iya saya lupa kamu jomlo. Kasihan.

2. Kamu dan dia tidak takut untuk berkata tidak setuju
Seseorang itu mungkin adalah jodoh kamu ketika kalian berdua bisa dengan mudah berdebat tanpa ketakutan satu sama lain. Misalkan pacar kamu percaya bahwa Farhat Abbas itu ganteng, dan kamu tidak, karena menurut kamu yang ganteng itu adalah Bopak. Ketika menyaksikan Farhat Abbas di infotainment maka kalian akan berargumen satu sama lain. Bisa jadi pacar akan memuji-muji ketampanan Farhat melebihi Lee Min-ho, tapi kamu berkata sebaliknya.

3. Dia mampu menangani konflik dan situasi stres dengan baik
Kebayang betapa rempongnya menghabiskan hidup dengan orang yang sedikit-sedikit berkonflik dan sedikit-sedikit rempong. Hidup itu dasarnya sudah rempong, eh pasangan hidup sampai mati juga rempong. Dalam fungsi matematika disebut sebagai rempong kuadrat. Jadi, cobalah berada dalam kondisi yang tidak oke bersama tunangan, misalnya ajak tunangan membersihkan gudang koleksi yang berisi barang-barang dan foto kamu bersama mantan. Jika tunangan bisa membersihkan gudang itu dengan baik dan sabar, bisa dipastikan dia adalah jodoh kamu!

4. Kamu memberi tahu dia sesuatu yang tidak kamu katakan pada orang lain
Misalnya gebetan kamu bilang begini, “eh, kamu tahu nggak?”, maka kamu akan menjawab, “nggak, lah kan kamu belum kasih tahu”. Nah, gebetan kemudian bilang bahwa yang hendak diberitahukannya itu adalah sebuah fakta yang orang lain nggak ada yang tahu. Bersiap-siaplah, karena itu tandanya dia mempercayai kamu sebagai jodohnya, sehingga rahasia sebesar itu diberitahukannya kepada kamu. Jadi, jangan kaget kalau rahasia itu adalah, “aku kalau boker duduk di kloset jongkok loh!”

Sumber: terkonyol.blogspot.com

Sumber: terkonyol.blogspot.com

5. Kamu ingin dia bertemu orangtuamu
Ini saya punya pengalaman, nih. Jadian sih jadian, tapi pakai embel-embel, “orangtuaku jangan tahu dulu ya”. Hey, dude! Kalau dari awal sudah begitu, yakinlah bahwa hidup percintaan kalian nggak akan hore, apalagi mengarah pada sesuatu yang bernama jodoh. Malah, kalau kamu dan dia benar-benar mencintai satu sama lain, hal pertama yang akan dilakukan justru memberitahukan kabar gembira itu kepada orangtua, dan melihat respon apakah orangtua berkenan atau tidak.

6. Kamu dan dia dapat membayangkan masa depan bersama
Pernah ngobrol sama pacar dan berfantasi kalau nanti kamu akan poligami? Jika obrolan itu berlangsung lancar dan penuh canda tawa, tanpa ada tanda-tanda keengganan membahas satu sama lain, maka itu adalah tanda-tanda kalau kalian berjodoh. Atau pengen ngetes jodoh? Cobalah ajak gebetan untuk berpikir nanti hendak ambil KPR di bank mana, atau tanya calon gebetan soal merk panci yang dia inginkan ada di dapurnya kelak.

IMG_1075_REPISI

7. Dia tahu hal yang membuat kamu senang
Jika pacar paham dan tahu hal-hal yang bikin kamu senang, maka bisa jadi dia adalah jodoh yang dikirimkan Tuhan buat kamu. Kalau pacar adanya cuma bikin galau aja, bisa jadi dia adalah jodoh orang yang diujicobakan ke kamu. Utamanya nih, hal-hal kecil yang menuntut perhatian untuk mengetahuinya. Bisa jadi pacar tahu kalau kamu senang kalau dicabutin bulu keteknya, dan dia melakukan itu dengan riang gembira. Atau mungkin pacar tahu kalau kamu senang membaca berita terkini sebelum tidur, dan dia mengirimkan 10 link via WhatsApp. Dan, oh iya, berlaku sebaliknya juga ya. Kamu juga tahu hal yang membuat dia senang, dan melakukan hal-hal itu dengan riang gembira pula.

8. Kalian tertawa bersama
Oh, tentu saja kalian tidak tertawa bersama sambil bugil di pinggir jalan. Kalau itu orang gila. Yang dimaksud disini adalah dalam pembicaraan sehari-hari, kamu dan dia sama-sama mudah untuk tertawa. Jangan lupa, tertawa adalah hal simpel yang dibutuhkan dalam hidup. Maka, ketika mencari jodoh, pastikan juga dia bisa bikin kamu tertawa dan vice versa.

9. Kamu begitu terikat dan tertarik pada dia
Coba dicek dulu, si dia bawa tali nggak? Kok bisa kamu terikat sama dia? Salah satu komponen utama dari hubungan yang sehat adalah sesuatu yang bernama chemistry yang bisa dinilai dari seberapa tertariknya kamu dengan dia. Coba abaikan dulu soal dandanan ya. Ketertarikan yang bermakna chemistry ini lebih faktor hati. Jadi, kamu akan tetap tertarik kepada dia walaupun dia suka makan, suka ngemil, suka ngejus, suka nge-sushi, suka nge-bakso, suka ngelindur, dll.

10. Minim drama
Kecuali kamu adalah Dude Herlino–yang sudah menemukan Alyssa Soebandono–maka nggak perlulah banyak-banyak drama dalam hidup. Dude, Alyssa, Shireen, dll itu berdrama dalam hidup demi dapur ngebul. Dan kalau kalian ngebul dapurnya dengan cara yang berbeda, ya nggak usah ditiru. Toh, kalau kalian sama-sama berbagi nilai satu sama lain, maka sebenarnya perjalanan akan tenang-tenang saja. Jika ada perang yang konstan pada periode yang berlanjut, maka ada baiknya kamu menghubungi dokter hewan terdekat. Well, atau cukup dengan bertanya, “apakah ini yang aku inginkan untuk menghabiskan energi di sisa hidupku?”

11. Kamu dan dia nyaman menjadi diri sendiri
Bertemu dengan orang yang apa adanya, otentik, dan menunjukkan seperti apa dirinya sebenarnya adalah tahapan mantap menuju jodoh. Makanya, nih, saya selalu heran dengan orang-orang yang ketipu karena suaminya mengaku tentara padahal tukang parkir, atau mengaku polisi, padahal buronan. Apakah satu sama lain nyaman jika demikian? Mestinya sih nggak, dan mestinya itu tampak jelas dalam dialog-dialog selama berhubungan. Itu makanya, coba tampil senatural mungkin untuk memastikan apakah pacar itu beneran jodoh kita apa nggak. Atau coba saja kamu dan dia bertemu dalam keadaan sama-sama belum mandi, masih suka nggak? Kalau masih, kawin gih.

12. Dia mau bekerja keras untuk mengisi gap diantara kalian
Coba baca kisah Bayu di Lovefacture, yang semacam ini maksud saya. Ketika ada perbedaan income, misalnya, maka Bayu berusaha untuk mengatasi itu karena di masa kini hal semacam itu bisa jadi krusial dalam kelanjutan hubungan. Well, dalam kasus ini bisa jadi pindah agama menjadi salah satu contoh, tapi saya nggak mau berpanjang-panjang soal itu karena saya nggak pernah pindah agama ngikutin gebetan, jadi nggak tahu soal pertimbangan-pertimbangannya. Ketika ada niat dan usaha itu, pasti atas dasar cinta, maka… nikahilah!

13. Kamu membiarkan dia melihatmu dalam keadaan lemah
Dalam kasus saya galau karena ternyata buku saya Oom Alfa masih tertatih-tatih di pasaran, sehingga pacar saya harus memendam mimpi menjadi kekasih-seorang-penulis-terkenal, ada baiknya kalau dia tahu. Toh hidup kan nggak selamanya di atas. Atau jika pacar kamu menangis di depan kamu tanpa malu-malu–dan bukan gara-gara kamu cubit–maka itu juga salah satu contohnya. Atau hal simpel yang saya bayangkan dalam mencari jodoh: seandainya ini orang sedang terkapar demam muntah-muntah, mau nggak saya mengelap muntahnya di lantai? Ya, sesederhana itu aja.

14. Dia menginspirasi kamu untuk menjadi yang terbaik
Ketika ada orang yang sangat percaya sama kamu dan selalu menguatkan kamu dengan bilang, “ayo, kamu itu sebenarnya bisa!”, maka boleh jadi dia adalah jodoh kamu. Dukungan positif bakal memampukan kamu untuk menjadi orang terbaik, atau lebih tepatnya menjadi kamu-dalam-versi-yang-terbaik. Dan tentu saja, seperti aspek-aspek yang lain, kamu juga berlaku demikian. Hubungan yang saling mendukung semacam ini bakal bikin hubungan lurus dan mulus, seperti Pantura beberapa hari sebelum lebaran.

Kira-kira tunangan atau pacar atau gebetan atau calon gebetan kamu sudah memenuhi aspek-aspek di atas? Kalau sudah, nikahi! Kalau belum, coba telaah lagi, siapa tahu dia memang bukan jodoh kamu, tapi jodoh orang lain yang kamu embat. Dan satu lagi, percayalah bahwa jodoh adalah sebenar-benarnya misteri, sama misteriusnya ketika kita bertanya mengapa Nia Daniaty baru menggugat cerai tahun 2014, dan sama misterinya dengan jumlah pasti dari bulu dada Rhoma Irama.

Semoga kita semua menemukan yang terbaik ya!

66 thoughts on “14 Tanda-Tanda Jodoh

  1. Jodoh itu adlh orang yg ketika pd suatu kali kamu melihatnya tiba2 suara hatimu berkata : ini dia orangnya. Percaya gak? Yg pasti saya mengalami itu thd suami, bahkan waktu itu kami belum pacaran. Dan momen itu cuma terjadi satu kali

    Like

  2. Pingback: 85 Fakta Unik LDR | ariesadhar.com

  3. Pingback: Jenis-Jenis Pengirim Bahan Baku | ariesadhar.com

  4. Pingback: 7 Kualitas Pria Yang Cocok Dijadikan Kekasih (dari wolipop.com) | ariesadhar.com

  5. Pingback: LDR (Long Distance Relationship) atau ( Lali Duwe Relationship) | Yogie dan Azal

  6. Pingback: 8 Tanda-Tanda Bukan Jodoh | ariesadhar.com

  7. ngerasain semua nih, dan pertama kali kenal jg ngerasa langsung sreg, entah kenapa.
    tapi di anatara kami belum ada satupun yang menyampaikan perasaan masing2..
    masuk jodoh bukan ya walopun smw kriteria di atas terpenuhi? hahahaa.. maaf jadi curhat

    Like

  8. sya jg nih msh bertanya2 apa benar dia jodoh sya, krna hati sya msh kurang yakin dngn kejujurannya orgnya cuek bgt n biasa2 aja

    Like

  9. gan………semuanya udah terpenuhi!!! Dia cma menganggap gwe sbg sahabat yg paling mengesankan……… Dia jodohKu / temanKu………??

    Like

  10. Pingback: Taaruf | ariesadhar.com

  11. Pingback: 6 Alasan Anak Paduan Suara Mahasiswa Adalah Jodoh Yang Tepat | ariesadhar.com

  12. Pingback: 8 Tips Survive di Keramaian AEON Mall BSD City | ariesadhar.com

  13. Pingback: Daftar Penyesalan: 6+1 Tempat Impian Untuk Dikunjungi di Sumatera Selatan | ariesadhar.com

  14. Smoga aja abg kelas devi tuh jodoh devi ya. Sllu aja kepikiran dia.. Dan dy sllu aja muncul di mimpii devi.. Tp hm cmna nii bnyk x yg sukak ama dia. Soalny dia ganteng, rajin sholat, siswa prestasi lg diskolah.. Dia pun trkadang lihat devi diam” jgk. Hemm devi prrcaya klo dy mg jodoh devi dia ngk akan kemana😀 hehe

    Like

  15. Kalau dia pelakon mesti jauh jodoh tu…dia dah nak kahwin lagi tu…saya rasa bukan jodoh saya…tapi allah kan maha mengetahui

    Like

  16. Saya muslim mas ariesadhar, jd ga “kenal” pacaran Sana sini, apalagi pegang Sana pegang sini layaknya aktivitas pacar2an..krn di dlm Islam Allah Ta’ala Dan RasulNya Sgt melarang berkhalwat (berdua duaan dgn bkn pasangan halal). Lbh baik sendiri bin jomblo sambil perbaiki diri Di dlm masa penantian jodoh atau masa ikhtiar utk dpt jodoh, daripada menjemput jodoh dgn Cara yg ga Berkah dimata Allah (pacaran).

    Like

    • Kebetulan, kok, saya nggak nulis kata “pegang” sekalipun, ya, Kak.
      Monggo jika pilihannya sesuai syariat, adapun saya berpikir bahwa pacaran (yang sehat–tentu saja) diperlukan karena angka perceraian di Indonesia setahun itu 450 ribu pasang (hampir 1 juta orang), termasuk juga angka KDRT di Indonesia itu setengah penduduk Islandia. Kira-kira begitu, Kak.

      Like

  17. Ketika Kita yakin bahwa dia jodoh kita,dan sesuai dengan tanda2 seperti di atas,,menyedihkan emang Kalo Ibu Kita tidak suka dengan dia…hingga akhirnya Ibu kita sudah tidak ada karena jatuh sakit….
    Nah,harus bagaimana Kita untuk menjalani kedepannya dengan si Dia?
    secara si Dia sayang banget sama kita….😦

    Like

  18. Pingback: Cara Paling Sederhana Memahami Material Requirement Planning (MRP) | ariesadhar.com

  19. Jodoh itu datang diwaktu yang tepat. Tanpa disangka siapapun juga. Yang tidak mungkin pun bisa menjadi mungkin bila kita ikhlas dan bersabar dalam doa. Tidak tahu datang disaat kita sedang menolaknya ataupun mengikuti prosesnya. Seberapa lama kita berpacaran dengan seseorang , dan terlalu yakin bahwa ia adalah jodoh kita ? Bika Tuhan tak mengizinkan kita bisa apa? . Seberapa sering kita melewati cerita yang indah bersama seseorang itu juga blum tentu ditakdirkan bersama. Jodoh itu datang mungkin disaat kita sedang rajin2nya berubah menuju proses yang lebih baik dari sebelumnya, disaat kita lebih percaya semua yang terjadi dihidup kita ini ada berkahnya sampai2 Tuhan datangkan segala cara meski diwaktu sulit tapi dimudahkan diwaktu yang tepat ,Allah datangkan jodoh menurut versiNYA yang tepat di waktu yang tak disangka2 ya saya yakin hal itu😇.

    Like

  20. Jodoh itu datang diwaktu yang tepat. Tanpa disangka siapapun juga. Yang tidak mungkin pun bisa menjadi mungkin bila kita ikhlas dan bersabar dalam doa. Tidak tahu datang disaat kita sedang menolaknya ataupun mengikuti prosesnya. Seberapa lama kita berpacaran dengan seseorang , dan terlalu yakin bahwa ia adalah jodoh kita ? Bika Tuhan tak mengizinkan kita bisa apa? . Seberapa sering kita melewati cerita yang indah bersama seseorang itu juga blum tentu ditakdirkan bersama. Jodoh itu datang mungkin disaat kita sedang rajin2nya berubah menuju proses yang lebih baik dari sebelumnya, disaat kita lebih percaya semua yang terjadi dihidup kita ini ada berkahnya sampai2 Tuhan datangkan segala cara meski diwaktu sulit tapi dimudahkan diwaktu yang tepat ,Allah datangkan jodoh menurut versiNYA yang tepat di waktu yang tak disangka2 ya saya yakin hal itu😇.

    Like

  21. okey bangat..pas muntahan mau di lap…romantis bingits….aku pernah muntah namanya muntah menandak….jodohku pasti siap kayak km….hehehe…
    yg pasti aku mau jodoh yg sejati terima aku…aku jarang mandi…tp aku suka menjaga kebersihan.

    Like

Tinggalkan komentar supaya blog ini tambah kece!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s