[Interv123] Blessed Survivor

Interv123 baru nongol bersama Bu Bidan, tanggal 20 kemaren. Seharusnya akan nongol lagi tanggal 10. Tapi hari ini saya terpaksa melanggar ketentuan saya sendiri karena tamu Interv123 hari ini buat saya sungguh luar biasa. Dan adalah kerugian besar bagi saya kalau harus egois menahan isi wawancara ini sampai tanggal 10. Lagipula, wawancara dilakukan tanggal 1. Mengetiknya antara tanggal 1 sampai tanggal 2, bulan 12, di tahun 2013. Baca lagi, 1-12-13 ke 2-12-13. Semuanya masih beraroma 123. Jadi pelanggaran masih diperkenankan. Seperti yang saya tulis di salah satu halaman skripsi: setiap hal ada pengecualiannya.

Semuanya bermula dari sesorean tadi–sepulang jadi apoteker beneran, sekali dalam sebulan–saya iseng mengecek TL Twitter. Sebagai penulis yang followernya nambah 3 tapi kurang 5, saya harus eksis bercicitcuit. Saya lalu mendarat di posting Derita Mahasiswa berjudul Tuhan Punya Rencana Lain. Awalnya sih biasa saja, sampai kemudian saya membaca hingga akhir posting itu. Begitu selesai? Saya terhenyak, karena ternyata saya pernah membaca nama di dalam posting itu sebelumnya.

Penulis favorit saya, beberapa bulan yang lalu menulis cerpen berjudul Anak Lelaki di Samping Jendela. Di akhir cerita, ada tulisan begini:

Caramel Macchiato

Ya, tokoh di dalam posting Derma dan tokoh di dalam salah satu cerpen dari penulis favorit saya itu merujuk pada 1 orang yang sama: @shiromdhona.

:)

🙂

Sesudah memastikan bahwa tokoh yang dimaksud memang adalah orang yang sama, saya lalu nekat menghubungi Shirom. Tentu saja nekat karena toh saya sama sekali nggak kenal dia sebelumnya. Tentu saja saya perlu mencatut bahwa saya adalah kenalan dari temannya, yang juga adalah penulis favorit saya itu tadi. Supaya lebih baik jalannya. Sebuah tindakan yang lebih elegan, dibandingkan duduk di muka pak kusir. #apasih

Oke. Pesan saya, jangan lewatkan sedikitpun percakapan di bawah ini. Wong selama wawancara ini saja saya berasa ditampar berkali-kali. Interv123 dilakukan via WhatsApp, tentu saja diedit seperlunya tanpa menghilankan esensi.

Halo, Shirom! Saya mau menawarkan… nggg.. nganu.. Oke, abaikan saja.

Halo, Mas Arie!

Bisa wawancara buat Interv123?

Bentar yo, Mas. Aku lagi metu. Nanti nek udah di rumah, tak kabarin🙂

Sip!

*Satu periode jadian kemudian*

Aku sudah di rumah, Mas. Tapi tak sambi nulis ra popo yo. (Tapi tak sambil nulis nggak apa-apa ya)

Nggak apa-apa, dong. Asal jangan sambil selingkuh. Oke, mari kita mulai. Boleh diceritakan siapa sih Shirom itu?

Wahaha.. Dowo iki.. Piye yo..

Lah, malah bingung…

Aku tu anak pertama dari pasangan Pak Iswanto dengan Ibu Lilis Maryati. Lahir di Bandung, mengalami masa kecil di Sukabumi, tumbuh besar di Magelang, trus sempet kuliah di Jogja. Kalo masa sekolah, kurang lebih udah tak ceritain di mbah Derma ya. Kalo selama kuliah, aku suka traveling dan kegiatan volunteer. Punya kegiatan mengajar anak-anak di Magelang yang namanya Mafia Kubis. Dan sekarang, karena sakit, semua kegiatan itu berhenti dulu. Sekarang, karena selo, terus punya kesempatan mendalami kegiatan menulis dan menggambar. *mbalik dadi bocah* Hehe…Kayake segitu cukup mewakili siapa aku.

Lanjut deh. Kan kecilnya pindah-pindah tuh… Dimana nih, kota yang paling penuh kenangan? Kenapa?

Magelang-Jogja! Magelang itu tempat dimana aku tumbuh, dari mulai masih anak-anak. Sampe lulus SMA, aku tinggal di Magelang. Di Magelang aku punya banyak banget temen, sampe kaya saudara, punya banyak ‘Mama Piara’ juga. Mama Piara itu istilah orang Ambon buat orang tua angkat. Yah, banyak banget kenangan dan pelajaran selama aku tumbuh di Magelang. Jadi kota ini mbekas banget.

Kalo Jogja, karena aku kuliah disitu. Jogja ini kota yang magic banget buat aku. Suasananya homy banget. Keseimbangan antara modern sama tradisional yang pas banget. Jogja kaya ngelengkapin apa yg gak dikasih sama Magelang.

Aakkk.. Sama, Jogja itu magic!

*sampe sekarang masih belum bisa move on dari kedua kota itu..*

Eh, lah sekarang dimana?

Aku sekarang stay di Bandung. Karena masih harus bolak-balik Jakarta buat check up. Dan, kayaknya bakal stay buat waktu yang lama disini.

Oh begitu. Ngomongin soal sakitnya dikit ya. Nggak apa-apa to?

Haha.. Santee.. Aku udah bisa berdamai dengan kondisiku kok. Monggo, tanya aja🙂

Kapan tepatnya tahu kalau ada penyakit itu dalam tubuh kamu? Dan bagaimana perasaan kamu waktu itu?

2010. Waktu itu kerasa sakit banget di perut. Waktu opname, indikasi pertama usus buntu, dan harus segera dioperasi. Setelah dioperasi baru tau kalo ternyata itu tumor. Dan hasil pemeriksaan lab bilang kalo itu ganas. Pertama kali nggak percaya kalo aku punya penyakit kaya gitu. Badanku sehat, seger, nggak pernah ada keluhan. Sakit kaya flu aja jarang. Satu-satunya pengalaman sakit parah cuma diare pas waktu kecil. Jadi ngerasa kayaknya nggak mungkin aku punya penyakit separah itu.

(Ini pertanyaan memalukan yang terlontar dari seorang apoteker dengan sertifikat kompetensi yang akan ED 3 bulan lagi) Tumor ganas itu kan kanker ya?

Waktu itu dokter bilangnya cuma tumor ganas gitu. Tapi aku tanya temen yang dokter, katanya bedanya tumor sama kanker, kalo kanker itu bisa nyebar. Jadi kanker = tumor yang menyebar. Waktu itu yang aku punya itu tumor, tapi berpotensi buat nyebar.

*agak malu apoteker lupa teori* Lanjut ya, boleh diceritain prosesnya kenapa akhirnya bisa berdamai dengan si sakit itu?

Huahahaha.. Dowo meneh ikihhhh… Sik.. Bentar..

Namanya blog, kudu dowo..

Jadi, ini proses yang nggak gampang sebenernya. Aku ngelewatin beberapa fase ‘marah’ dulu sebelumnya. Tapi seiring berjalannya waktu *tsahh.. Aku kaya dituntun lewat beberapa orang. Orang-orang ini ngasih semangat dan keberanian ke aku buat nerima keadaan dengan ikhlas. Dan, setelah aku renungin, aku sampe pada pemahaman bahwa dalam hidup ini, yang bisa kita lakuin tu cuma nerima. Manusia itu nggak bisa apa-apa. Bahkan, kekuatan untuk mengikhlaskan itu sendiri pun, kita cuma nerima. Ikhlas itu bukan dari kita, itu juga pemberian Tuhan. Ya udah, dari situ aku banyak meminta kekuatan buat bisa nerima. Dan ya itu tadi, Tuhan menitipkan kekuatan itu melalui banyak tangan🙂

Awesome! Banyak orang kudu baca ini! Nah, siapa (saja) yg paling men-support km selama proses yang nggak mudah itu?

Paling banyak, Mama. Sakit ini beneran bikin sadar, kalo nggak ada orang yang bener-bener selalu ada buat kita selain Mama. Support kedua terbesar Papa. Papa selalu bisa ngasih energi tambahan tanpa harus banyak berkata-kata. Setelah itu baru keluarga, kakek-nenek, adek-adekku, bibi-bibi sama om-omku. Semua keluarga besar yang udah doain, ngehibur, sama bantuin banyak banget. Setelah itu teman-teman. Gila, selama sakit, dari awal sampe sekarang, support dari temen2 ngalir deres banget. Nggak ada abisnya. Itu yang ngasih energi yang gede banget. Ngasih semangat buat cepet sembuh, dan juga bikin penderitaan yg aku alami itu nggak kerasa berat. Friends are my best pain killer. Kalah deh orang farmasi sama yang beginian. Hehehe.. Becanda😀

Hahaha. Memang begitu. Farmasi kadang hanya sekadar serbuk kok.

Abis itu, ada tante Dwi. Istrinya temen Papa. Beliau yang ngasih aku keberanian buat kemo. Sama ngasih aku banyak nasehat buat memandang semua dari sisi positif. Abis itu ada dokter-dokter RSPAD, suster-susternya juga, pasiennya juga. Penunggu pasiennya juga. Wah.. Banyak deh.. Semua orang itu Guru, kalo kita mau belajar..🙂

Terakhir untuk topik sakit, menurutmu kapan sih masa-masa terbaik dalam hidup sampai saat ini waktu sehat atau waktu sakit?

Hmm.. Kalo suruh milih, jelas milih sehat. Tapi gini, penyakit manusia itu, mau yang baik, menolak yang buruk, mau kaya, takut miskin, mau sehat, takut sakit, mau bahagia, menolak sedih. Maksudku, ya memang, siapa sih yang nggak mau sehat, kaya, bahagia. Tapi permasalahannya, hidup itu ga linear, hidup kaya roda. Kadang diatas, kadang dibawah. Menolak keadaan itulah sumber penderitaan. Kaya nafas, ada kalanya harus menghirup, ada kalanya harus menghembuskan nafas. Semua harus seimbang. Mau bahagia tapi menolak penderitaan, itu kaya menghirup nafas, tp ga mau menghembuskan. Jadinya sesek, dan sesek itu kita sendiri yg bikin. Padahal sebenernya simpel, tinggal mau ‘menghembuskan nafas’. Bahagia, sehat, kaya, itu enak. Tapi sedih, sakit, miskin, bikin kita lebih bisa menghargai apa yg kita punya. Jadi, semua harus seimbang. Sehat alhamdulillah.. Sakit pun alhamdulillah..🙂

Akkkk! Nampar tenan! Oke, dikit lagi. Katanya sedang nulis buku. Boleh dibocorkan nggak, tentang apa?

Hehe.. Ya ga jauh-jauh. Cerita soal sakitku ini. Soalnya, menurutku, banyak hal ajaib yang aku temui selama sakit. Dan kayaknya kalo aku bagi ceritanya, siapa tau bisa menginspirasi orang lain.

Pasti! Pasti banget!

Ya simpelnya kaya barusan, mas kerasa ‘ketampar’.. Hehe.. Aku harap, kedepannya, dari ‘tamparan’ itu, mas jadi memandang kehidupan dengan sebuah sudut pandang baru. Jadi sadar kalo hidup itu jauh lebih besar dari apa yg kita bayangin. Jauh lebih berharga, jauh lebih indah. Sudut pandang kitalah yang selama ini menghalangi keindahannya.

Amin. Oh iya, tadi kan suka traveling, dimana tempat yang paling keren yang pernah dikunjungi?

Hmm.. Semua tempat itu keren. Soalnya punya ciri khas dan kelebihan masing-masing. Kalo soal alam, nggak usah ditanya. Indonesia tuh kemana-mana alamnya masih oke. Tapi kalo ditanya mana yang paling suka, kayaknya di Tobelo. Halmahera Utara. Masyarakat Maluku Utara juga relatif lebih ramah daripada Ambon. Kotanya kecil, tapi subur, deket gunung, tapi pinggir pantai. Jadi objeknya lengkap. Trus waktu itu Papa pas dinas disana, jadi serasa pulang ke rumah. Aku ke Maluku tahun 2010 akhir. Waktu kerusuhan, Papa sempet tugas di Ambon, tapi itu posisi kita masih tinggal di Magelang. Papa dan keluarga pindah ke Ambon itu Januari 2005. Semenjak itu aku tinggal sendiri di Magelang. Makanya punya banyak Mama Piara. Soalnya sering nginep dirumah temen. Jadi kaya kutu loncat. Malem ini nginep ditempat siapa. Besoknya pindah ketempat siapa. Pindah dari satu rumah temen ke rumah temen yg lain, cuma buat ngerasain suasana keluarga..🙂

Begitu toh asal muasalnya mama piara.

Yo’i..😀

Hokeh, 3 terakhir nih. Masuk ke pertanyaan 123. Sebutkan 1 saja tempat paling ngangeni di Jogja. Spesifik ya! *nah loh mumet*

Waiki.. Angel iki.. Hmm.. Angkringan Slamet. Di Jalan Monjali. Soalnya di angkringan itu suka ngumpul sama anak-anak. Jadi kaya tempat melebur duka.. *tsahh..

Ahhh.. Angkringan, bukan makanannya, tapi obrolannya. Terus, sebutkan 2 judul film favorit seumur-umur!

Waiki.. Angel meneh ikihh.. Ada satu film aneh judulnya Coffee and Cigarette. Itu film aneh banget. Tapi buat aku itu lucu banget.. Nggak semua orang bisa ngerti guyonannya. Tapi justru itu yang bikin aku seneng. Terus 1 lagi Shawshank Redemption. Mbuh nulise bener po ra kui..

Yo ngko tak google sik, ben bener.. :p

Film lama, tapi buat aku punya makna yang dalem. Hampir sama kaya yang tak ceritain tadi. Bahwa dibalik kesusahan itu ada berkah yg tersembunyi. Iki ntes yo bar tak stel meneh padahalRa sido nulis malah sidone ntn pelem.. -..-

Wah, pas banget sik takon. Nggak apa-apa, ngko nulis malah nggak sido wawancara.

Jane ada 1 lagi. Entuk tanduk ra?

Ojo, melanggar platform. Hahahaha.

Okesiap. Ketoke nek tak jelaske yo malah dowo meneh. Hahaha..

Sebutkan 3 kata yang mencerminkan hidup kamu! Wis iki pamungkas wis😀

3 kata untuk mencerminkan hidup : I, am, blessed.. I am blessed..🙂

Asekkkkkk.. Wis ah, tak ketik sik.. Matur nuwun sanget ya..

Maturnuwun juga aku. Seneng nambah koncoSaiki tak bobok sik. Suk isuk meh jugijakgijuk numpak kereta pagi ke Jakarta.

Salam buat pemandangan indah Bandung Jakarta ya..🙂

* * *

Jujur, saya tidak bisa berkata-kata. Mungkin tidak banyak komedi yang tertulis di Interv123 kali ini. Tapi buat saya nggak apa-apa. Setidaknya pertanyaan-pertanyaan yang saya berikan dibalas dengan luar biasa. Saya belajar banyak. Sangat banyak.

Buat teman-teman, silakan berkunjung ke blognya yang berjudul Thanks for a wonderful life. Twitternya juga boleh di-follow, tapi jangan pula memamerkan ke-alay-an dengan minta folbek, soalnya nggak ada tombol folbek di aplikasi Twitter.

Ya, bagi saya pribadi yang sangat menjaga momentum, nggak rugi sama sekali memberi pengecualian pada Shirom untuk tampil di Interv123. Seperti saya bilang, Interv123 ini ada karena saya hendak berbagi hal-hal yang menarik dari orang-orang yang saya kenal. Kini saya justru membagikan hal luar biasa, dari seseorang yang bahkan baru beberapa jam saya kenal.

Sekian saja. Sudah tanggal 2-12. Keburu Kapak Naga Geni 212 datang, jadi saya tidur dulu. Sampai jumpa di Interv123 berikutnya.😀

13 thoughts on “[Interv123] Blessed Survivor

  1. Suka kata-katanya mas Shirom yang “Mau bahagia tapi menolak penderitaan, itu kaya menghirup nafas, tp ga mau menghembuskan. Jadinya sesek, dan sesek itu kita sendiri yg bikin.”

    Salut, belajar banyak gue.😀

    Like

  2. mas Shirom aja msh bersyukur dan menikmati hidupnya, kenapa kita gk?
    semuanya harus seimbang, jadi ya Alhamdulillah aja🙂
    senang bs baca hsl interview dg mas Shirom

    Like

  3. Suka dengan interview nya,.kebetulan shirom adk kls ak dlu wkt di magelang,.salut dengan ketegaran dia menghadapi ini.dan dng kondisi dia skrng dia bisa menjadi isnpirasi buat orng lain termasuk sya.

    Like

  4. setuju dengan kata2 dek shirom.. Tuhan menitipkan kekuatan itu melalui banyak tangan.. senada dengan kata2 yg mau sy tulis karna sy suka corat coret juga yaitu Tuhan selalu ada di samping kita melalui Tangan2 Tuhan yg ada di mana2.. kebetulan Shirom juga adek kelas saya..🙂 tetap semangat menulis semuanya..^_^ tetap semangat meniti jalan Tuhan dek Shirom..🙂

    Like

  5. shirom..shirom..shirom..

    oohh mannn…my best friend, sampe sekarang saya masih belum bisa dateng ke bandung buat main ke tempatmu..hiks
    pokomen nek ada libur panjang saya harus nglegake ke tempatmu iki..

    tetep sehat dan tetep semangat kang,supaya kita bisa jalan-jalan dan makan-makan bareng lagi..
    hehehe..

    Do the best rom,Allah will do the rest..🙂

    Like

  6. Pingback: 2013 | Sebuah Perspektif Sederhana

  7. Pingback: [Interv123] Tax Officer – Travel Blogger | ariesadhar.com

Tinggalkan komentar supaya blog ini tambah kece!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s