“Handphone Untuk Adikku”

Judulnya cakep ya? Udah mirip judul film (apa sinetron? malah lupa) semacam “Hari Untuk Amanda”. Iya, judul cakep diperlukan untuk membuat penulis yang tidak cakep menjadi cakep.

*apa-apaan ini?*

Beberapa hari yang lalu iseng kembali buka website Tokopedia. Kok ya kebetulan ketemu ada kontes berbagai cerita. Berhubung saya punya sedikit cerita dengan Tokopedia, jadi mari dituliskan disini.

Disini loh..

Belajar Main Gitar

Umur 26, dan nulis blog dengan judul ‘Belajar Main Gitar’?

Maluk samak mukak!

*ah luweh*

Tapi ya begitulah. Di dalam hikayat keluarga, memang saya doang yang punya kemampuan bermain alat musik amblas. Termasuk juga kemampuan menyanyi yang gagal. Meskipun saya ini dirigen di Lingkungan Theresia, tapi jika dibandingkan dengan orang tua dan adek-adek saya, aslinya saya ini nggak ada apa-apanya.

Bapak saya bisa gitar, dan tentu saja organ. Mamak saya tentu saja bisa main gitar, karena background anak tukang pakter. Sementara 3 adek saya juga jago main gitar, at least mereka sudah pernah tampil ngeband.

Untuk nyanyi jugak. Sudah pernah dicoba di happpup Seturan, dan memang cuma saya yang nyanyi-nya penuh mlengse.

Jadi, kalaulah kalian lihat saya lagi nge-dirigen, itu semata-mata karena belum ada pilihan lain saja. 😀

Dan ya saya juga bukannya sama sekali nggak bisa main gitar. Kalau sebatas C, D, E, Em, F, F#m, G, Gm, G#m, A, Am, B, Bm mah saya bisa. Yang nggak saya bisa adalah memainkan sebuah lagu tanpa harus donlot chord di internet dan lantas menghafalkannya.

Jadilah sekarang saya lagi usaha supaya bisa main gitar. Untungnya di kosan ada pemain-pemain gitar yang lumayan handal. Lumayan membantu, setidaknya untuk nyetem gitar yang baik dan benar. Kebeneran habis mudik kemaren, saya berhasil mancilok sebuah gitar dari rumah. Dibawa naik Garuda, jadi saya semacam musisi saja rupanya.

Begitulah, ada standar kehidupan masing-masing. Belajar main gitar bagi saya memang bukan urusan belajar bahwa kunci D atau G itu seperti itu, tapi lebih kepada membiasakan diri hingga dapat mengenali nada dan kunci tanpa perlu menghafalkannya. Karena menghafal sejatinya adalah keparahan dalam hidup. Sila bayangkan rasanya lupa (akibat menghafal) terhadap sesuatu, rasanya gemes gilo geli gimana gitu.

Semoga lancar ya. *nulis dengan jari kapalan*