Battleship: Menjual Pertarungan

Battleship disutradarai oleh Peter Berg dengan skenario oleh Jon dan Erich Hoeber. Menampilkan Taylor Kitsch, Alexander Skarsgard, Brooklyn Decker, Rihanna, Liam Neeson, Tadanobu Asano, Peter MacNicol, Josh Pence, Stephen Bishop, John Tui, John Bell, Hamish Linklater, dan Adam Godley. Film berdurasi 131 menit digarap keroyokan Battleship Delta Productions, Film 44, Hasbro, Ponysound, dan Stuber Productions dalam lindungan Universal.

Peter Berg adalah pengampu Hancock (2008) dengan Will Smith dan Charlize Theron sebagai bintang. Taylor Kitsch sebagai bintang utama adalah lakon di film John Carter.

Dari awal, film ini sudah jelas fiksi karena mengambil setting masa yang sudah lewat yakni 2005/2006. Bagian paling aneh sebenarnya adalah karakter Alex Hopper (Kitsch). Pada awal kisah tampak Stone Hopper (Skarsgard) kuat karakter kakak-nya. Ia begitu tidak suka dengan tingkah laku Alex, adiknya. Terutama terakhir sekali membuat masalah dengan membongkar mini market dalam rangka janji 5 menit menyediakan Chicken Burrito kepada Samantha (Decker). Sam sendiri adalah anaknya dari Laksamana Shane (Neeson), bosnya Stone.

Guliran plot aneh memang sudah kelihatan. Mulai dari Sam yang tersenyum dengan Chicken Burrito yang diberikan. Lalu Alex yang tidak ditangkap. Dan terakhir yang sangat tanda tanya bagi saya adalah bagaimana mungkin Alex bisa tiba-tiba jadi perwira dengan pangkat lumayan di Angkatan Laut. Dan tahu-tahu juga sudah berpacaran dengan Sam. Bagaimana mungkin juga, apa mungkin mentang-mentang pacar anaknya bos, Alex bisa seenaknya telat apel. Yah, konsen-konsen logika yang tidak masuk akal memang. Tapi Battleship tidak menjual itu.

Satu hal yang juga tidak jelas adalah alur cerita membawa Alex sebagai karakter yang smart tapi tidak rendah hati. Buktinya? Tidak ada. Karakter itu hanya dibawa dalam pembicaraan dengan Stone dan Admiral Shane. Tidak ada yang lain. Stone sendiri diperankan dengan sangat apik sebagai kakak yang sabar dan penuh perhatian pada adiknya yang bengal.

Perseteruan dengan Nagata (Asano) juga aneh. Seorang tentara dengan latar berseteru akibat tackling pas main bola, mungkin itu mentalitas yang aneh untuk level latihan militer tingkat dunia. Tapi namanya juga film.

Casting yang menarik tentu saja Reakes (Rihanna) sebagai anak buah yang dikisahkan smart dan bertugas di bagian eksekusi misil. Agak aneh sih, melihat Rihanna yang kurus kering itu ditaruh mengoperasikan senjata kelas berat. Tapi lagi-lagi, namanya juga film.

Ada banyak logika-logika sederhana yang tidak dipenuhi di film ini, namun masih permisif karena jualan di sini adalah efek pertarungannya. Namun ada satu link yang nggak nyambung. Ketika sinyal dikatakan sampai ke planet G, dan datang kunjungan balasan ke bumi, itu alien mau ngapain sih? Apa benar mereka mau merusak? Ada ketidakkonsistenan juga saat alien itu ketemu manusia, ada yang langsung libas, ada yang mendeteksi jantung dan mata. Jadi kadang aneh tampaknya.

Lalu juga saat di malam hari ada pergerakan itu aneh bin ajaib. Kenapa ketika dua kapal menyerang, si kapal alien nggak rusak, giliran dua biji misil bisa menghancurkan kapal alien hanya karena pelampung tsunami? Entahlah. Biar seru mungkin.

Film ini baru memperlihatkan karakter Alex saat di dalam kubah pembatas milik alien. Keputusan yang awalnya neko-neko mulai bijak. Pilihan-pilihan yang ngawur juga mulai benar. Terutama ketika berhasil menghancurkan dua kapal alien terakhir yang tersisa.

Dalam hal ini ada logika-logika ilmiah yang diperoleh. Penalaran mekanis untuk penghancuran kapal terakhir bisa diterima akal. Hanya masih aneh juga saat ledakan-ledakan besar tidak memberi pengaruh pada ombak. Apa iya?

Plus, apakah iya, kapal Missouri yang sudah 10 tahun jadi museum itu bisa menyala dalam waktu sangat singkat? Masih bisa menembak dengan dahsyat? Masih bisa berjalan kokoh? Tidak ada yang tahu.

Dalam percakapan yang minimalis dan kurang berisi, masih ada beberapa quote menarik dari Alex, “kita akan mati, tapi bukan hari ini.”

Boleh juga.

Dan di bagian akhir, bagaimana Sam dan Mike Canales–seorang mantan tentara yang pakai kaki robot karena korban perang–turun dari puncak bukit yang ada satelit alien, tidak dikisahkan sama sekali. Tahu-tahu keduanya sudah ada di penyerahan gelar.

Dibalik logika yang tidak nyambung, spesial efek di film ini lumayanlah.

Namun buat saya, ada pelajaran menarik. Ketika diprediksi bahwa panggilan ke luar angkasa itu akan membuat dunia jadi mirip Indian, itu sudah tanda. Janganlah kita neko-neko ke dunia luar sana. Tidak ada yang tahu. Lalu juga, ketika Missouri dipakai kembali, jelaslah bahwa yang tua, yang uzur, masih bisa berkarya. Dua pelajaran yang bisa dipetik dari film yang tampaknya berbudget besar ini.

Begitu sekilas review dari saya. Satu hal, saya sarankan jangan menonton film ini ketika anda sedang membaca novel Dewi Lestari yang Partikel. Dipastikan konsep anda tentang alien akan kacau. Jadi tuntaskan satu-satu, agar lihat film enak, baca novel enak. Konsep alien masih misteri bagi kita, dan setiap orang berhak menerjemahkannya, apalagi dalam ranah fiksi.🙂

6 thoughts on “Battleship: Menjual Pertarungan

  1. Waaah, lebih pusing baca kritikan agan dibanding nonton film nya, bukan nya film itu untuk dinikmati, bukan dikritik, kalau kritik itu yg konstruktif gan, tooh…belum tentu kita bisa menyajikan film yg seperti itu untuk ditonton oleh kita!!

    Like

  2. Pingback: The Wolverine: Film Dengan Terlalu Banyak “Kenapa?” | Sebuah Perspektif Sederhana

  3. Pingback: [Review] Inside Out | ariesadhar.com

Tinggalkan komentar supaya blog ini tambah kece!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s