Tag Archives: ppic

Cara Paling Sederhana Memahami Material Requirement Planning (MRP)

screenshot_31

Lagi selo ditinggal bini ke Yurop, bikin saya baca-baca lagi blog ini. Rupanya selain orang-orang yang mencari jodoh dan kesasar ke 14 Tanda-Tanda Jodoh, salah satu topik yang ngehits di ariesadhar.com adalah tentang PPIC. Boleh dibilang, posting tentang PPIC itu adalah yang paling interaktif. Bahkan ada juga yang konsul via LINE dan via surel kepada saya tentang PPIC. Ah, senangnya!

Oke, ada baiknya saya melanjutkan postingan tentang PPIC itu dengan aspek-aspek mendetail dari PPIC. Postingan panjang lebar tentang PPIC memang sudah menjelaskan semuanya dengan gamblang tapi tidak mendetail. Begitulah, berdasarkan komentar-komentar yang saya baca dan hasil googling juga, tampak bahwa tulisan-tulisan tentang PPIC itu masih terlalu tinggi alias kurang membumi. Sama persis dengan saya ketika pertama kali belajar MPS dan MRP, sampai baca buku 3 kali juga nggak ngerti. Pahamnya kapan? Pas disuruh bikin MPS betulan dan bubrah kabeh. HUAHUAHUA.

Mari kita mulai dari bagian yang paling saya kuasai, meskipun sebenarnya tidak saya sukai. Ya, Inventory Planning. Pada awal jadi PPIC, pekerjaan saya sepele. Hanya pegang 30-an produk, semuanya impor dan hanya butuh repack. Enak toh? Sebagian repacknya cuma tinggal memberi label. Sebagian memang pakai kotak. Tapi seberapalah itu. Gampang sekali untuk dikelola. Masalah hanya muncul kala kapal yang bawa obat dibajak sama Somalia. Atau kena problema di pelabuhan. Maklum, masuknya kan di Indonesia. HUAHUAHUA (lagi).

Tiba-tiba segalanya berubah. Inventory Planning asli resign, penggantinya resign juga. Penggantinya lagi mendadak hamil, eh, ya nggak apa-apa ding, wong sudah sah. Walhasil, karena saya tidak bisa hamil, sayalah yang didapuk untuk menggantikan posisi Inventory Planning itu.

Bicara Inventory Planning jelas banget akan langsung bicara tentang Material Requirement Planning alias MRP. Dalam beberapa buku, terminologi ini disingkat dengan PKM alias Perencanaan Kebutuhan Material. Suka-sukalah. Urusan istilah saja nggak ada apa-apanya dengan pusingnya mengerjakan MRP.

Sederhananya, MRP adalah proses perencanaan untuk menyediakan material yang dibutuhkan secara tepat waktu dan tepat jumlah, serta kalau bisa tepat harga.

Selengkapnya!

Mencoba Memahami Pekerjaan di Pabrik

Adalah kabar duka perihal berpulangnya pendiri dari kantor pertama saya yang menjadi ihwal tulisan ini. Sungguh, saya merasa turut berduka cita dan salut kepada sang bapak karena telah dengan mantap dan lancar mewariskan sebuah perusahaan ke generasi kedua. Dan sebenarnya generasi ketiganya pun sudah hampir siap, baru saja pulang dari London. Meski saya sudah tidak berada di perusahaan itu dan lebih memilih untuk melakukan aktivitas angkat galon, tapi sesungguhnya saya masih mengikuti perkembangan. Toh, menurut buku OOM ALFA, industri farmasi kan ya di situ-situ saja lingkungannya.

petrochemicals_950Hal kedua yang bikin saya agak gatal belakangan ini–selain karena jarang mandi–adalah komentar-komentar yang masuk ke tulisan saya tentang PPIC. Ada yang sepakat, ada yang ikut berbagi, ada yang malah down. Lah, baru baca blog saja sudah down, bagaimana nanti dikejar-kejar Pak Eko karena ada Cefadroxil masuk 600 kilogram? Dari posting itu, plus search engine term yang mendasari orang kesasar kesana, saya mencoba menelaah ternyata masih banyak orang yang belum paham tentang struktur di pabrik, bagaimana tingkah polah kerjanya, posisi apa saja yang ada di pabrik, dan lain-lainnya.

Selengkapnya Disini!

8 Prinsip PPIC Untuk Kehidupan

Judul yang aneh ya? Hehehe..

Tapi ini serius. Saya 2 tahun berada di bidang ini. Jadi sedikit sharing saja beberapa faedah dan nilai-nilai yang cukup berguna untuk kehidupan. Sebenarnya sih, di bidang apapun anda berada, Quality, Production, Marketing, Maintenance, dll, pasti ada value-nya. Tinggal dituangkan dalam kata-kata saja. 🙂

Pertama: Segala Sesuatu Itu Harus Direncanakan

Hari ini mau ngapain? Besok mau ngapain? Tahun depan mau ngapain? Satu hal yang pasti, dalam manufacture hampir tidak mungkin kita memutuskan apa yang akan kita kerjakan hari ini pada hari itu juga. Kalau memang begitu, berarti PPICnya sudah gagal. PPIC tugasnya menyiapkan rencana produksi dalam rentang waktu yang ditetapkan. Schedule itu yang menjadi titik tolak semuanya, pemesanan barang, persiapan mesin, sampai ke kebutuhan personel. Kalau nggak ada rencana, darimana hal-hal diatas bisa diperoleh?

Sama dengan kehidupan tentunya. Mau jadi apa kita 1 tahun, 5 tahun, atau 20 tahun ke depan sudah harus ada gambarannya. Dari situlah kita akan berangkat mau melengkapi apa saja untuk bisa mewujudkan planning yang sudah kita buat. Bukan begitu?

Kedua: Segala Rencana Ada Dasarnya

Mau bertipe Make To Order atau Make To Stock, setiap planning yang dibuat selalu atas dasar order. Kalau MTS maka dasarnya forecast, kalau MTO dasarnya adalah order. Tidak mungkin kita membuat sesuatu tanpa tujuan, kecuali orang manufakturnya orang gila. Memang ada yang namanya trial dan sejenisnya, tapi itu kan juga ada tujuannya. Trial dilakukan untuk pemastian proses ke depan, itu adalah tujuan, dan sifatnya jangka panjang. So, setiap rencana pasti atas sesuatu yang harus dipenuhi.

Soal kehidupan, ya sama. Kita punya kebutuhan yang harus dipenuhi. Kita punya cita-cita utama. Sebutlah itu misalnya, sukses. Dalam upaya mencapai kesuksesan itu, kita akan merencanakan hal-hal yang dibutuhkan untuk pemenuhannya. Entah itu bekerja keras, belajar, atau apapun itu. Sangat baik apabila kita melakukan sesuatu atas dasar, bukan karena hidup yang mengalir.

Ketiga: Selalu Ada Waktu Tunggu

Budaya instant sudah merebak, kata orang jawa, sak dek sak nyet. Minta sekarang, mau ada sekarang. Even kita minta tempe goreng, kalau si tukang tempe baru buka, ia bahkan perlu waktu untuk menyiapkannya. Sama dengan PPIC. Ketika ada planning, untuk menyiapkannya, ada lead time, baik itu bahan baku ataupun produksi. Boleh menyebut lead time itu dalam satuan menit, jam, hari atau bulan. Tapi tetaplah itu waktu tunggu.

Sama halnya dengan hidup kita, kalau mau sesuatu, kita juga perlu waktu dan usaha. Mau ke warung, setidaknya kita harus take time untuk berjalan kaki. Bahkan delivery pun, kita akan merelakan waktu untuk menelpon. Untuk hal yang lebih besar, cita-cita misalnya, kita tidak akan jadi pilot dengan seketika. Ada waktu, ada proses, demikianlah adanya.

Keempat: Ketaatan Pada Setiap Detail Transaksi Berpengaruh Besar Pada Kesuksesan

Sepele kalau ini. Berapa stok kita secara fisik, berapa di data kita. Itu saja deh. Kalau beda, dan apalagi beda signifikan, hasilnya adalah salah keputusan. Salah keputusan bisa berimbas banyak. Marketing ada opportunity loss atau potensial write off atau banyak yang lain. Bagaimana cara mengatasinya? Detail yang diperhatikan. Setiap pergerakan selalu dicatat dan jangan disepelekan. Itu saja.

Ini juga simpel sekali penerapannya dalam kehidupan. Ada di post lain blog ini yang membahas itu, judulnya Detail Kecil Yang Terlupakan. Silahkan dibaca disitu. Hehehe…

Kelima: Kelengkapan Sumber Kesempurnaan

Proses produksi akan berjalan dengan sempurna apabila seluruh komponen dari Bill Of Material terpenuhi lengkap. Kurang salah satu saja, maka potensi proses terganggu sangat besar. Itulah mengapa BOM yang disediakan lengkap akan menghasilkan kesempurnaan persiapan proses produksi. Imbasnya semua berjalan sesuai timeline.

Sama halnya dengan kehidupan. Kita mau ujian, tapi tidak memperlengkapi diri dengan hal-hal yang diperlukan saat ujian, pensil misalnya. Ya bubar. Itu pasti.

Keenam: Hidup Adalah Ketidakpastian

Berangkat dari forecast, planning produksi dirancang. Ketika forecast tidak terpenuhi, bergeserlah semuanya. Salahkah kita? Ya tidak, dari namanya saja sudah forecast, perkiraan, salah itu nama tengahnya. Jadi yang penting adalah selalu aware atas ketidakpastian ini.

Apalagi dalam kehidupan. Siapa yang tahu apa yang akan terjadi esok? Tidak semua orang pastinya. Itulah pasal ketidakpastian, karena satu hal yang pasti di dunia adalah ketidakpastian itu sendiri. 🙂

Ketujuh: Tidak Mungkin Memuaskan Semua Pihak

PPIC berada di tengah-tengah, semuanya dapat. So, dalam pelayanannya, pasti bertemu banyak pihak, dan pasti tidak dapat memuaskan semua pihak. Spiritnya cuma 1: sesuai arahan atasan/perusahaan. Jadi kalau ada pihak yang mungkin merasa dikalahkan, dikorbankan, itu ya perasaan saja.. hehe.. Toh, intinya orang bekerja kan demi kepentingan perusahaan. Kalau nggak gitu, ya nggak digaji dong?

Di kehidupan apalagi. Ngimpi kita memuaskan setiap orang yang kita temui. Pasti ada kalanya ada pihak yang harus dinomorduakan, karena ada yang prioritas. Itu keniscayaan.

Kedelapan: Proses Yang Baik Adalah Hasilnya

Orang produksi, hasil: produk. Peneliti, hasil: laporan riset. PPIC, hasil? Nggak jelas memang. Hehehe.. Tapi sebenarnya, hasil yang diharapkan adalah terjadinya proses yang baik. Ketika seluruh proses sesuai timeline, sesuai planning, dan tepat sasaran, disitulah kesuksesan. Ada simpangan, itulah kegagalannya. Abstrak, tapi ya terasa sekali.

Soal kehidupan? Kadang kita hidup untuk tujuan tertentu, mungkin itu berupa benda berwujud. Tapi kita pasti juga berinteraksi dan tujuan kita adalah kebaikan bersama. Kecuali orang sinting, tidak ada yang berinteraksi dan bersosialisasi untuk keburukan. So, goal-nya adalah kebaikan bersama itu tadi. Agak sulit dicerna kalau yang ini. Hehehehe..

Itu sedikit renungan saja. Sekali lagi, bukan bermaksud mendewakan profesi saya sekarang. Toh, saya juga masih sering salah, error. Tapi dari kesalahan kita belajar soal kehidupan dan tentunya kesempurnaan. Bukan begitu?