Ada Yang Tertinggal di Jogja

Tadi pagi bangun jam setengah 6, seperti biasa. Tapi agak aneh juga, ketika saya mencoba tidur lagi adanya malah gagal. Aneh karena seharusnya waktu tidur saya akan menjadi sangat panjang mengingat hari-hari yang baru saja saya lalui.

Ini dia hari-hari itu.

Kamis, 20 Juni

Seperti biasa, ya kerja. Pagi-pagi ada receiving cacing, lanjut siang sampai sore beres-beres WO untuk produksi minggu depan, harus kelar hari itu karena besoknya saya mau cuti. Dan nyaris tenggo, saya pulang lalu packing dengan tas baru (hehehehehe…).

Makan mie sebentar, ehm agak lama sih gara-gara yang bikin mie yang punya warung–eksmud bank yang umurnya 26 dan buka warung (tertampar…plakkk..). Lalu jam 7 cabut ke penitipan motor Bang Iwan.

Semuanya masih tampak baik-baik saja hingga di pool bis Lorena, jadwalnya jam 8 dan biasanya nih dari dua pengalaman sebelumnya, bis ini cukup ontime. Nyatanya? Jam 9 mau setengah 10 baru nongol.

Bis berjalan, dan disinilah saya akan menjalani petualangan unik 18 jam 🙂

Jumat, 21 Juni

Dimulai dari rumah makan di Pamanukan, persis pada saat pergantian hari. Mulai dari si Andreas bule Austria yang entah kenapa kok naik bis, yang komplain soal AC, saya malah jadi banyak ngobrol sama dia. Soal si Andreas ini saya akan kisahkan dalam posting terpisah deh.

Sekeluarnya dari restoran, eh sudah macet aja. Si pak supir langsung putar arah dan kemudian melewati Subang dan seterusnya sampai kemudian saya bangun sekitar jam 5. Termasur rekor bahwa saya bisa tidur di bis untuk durasi hampir 4 jam tanpa terbangun.

Dan saya baru ngeh, kalau di matahari terbit gini masih lewat Brebes, sampai Jogja-nya KAPAN???

Dan jadilah. Dari estimasi saya sampai Jogja jam 9, atau mentok-mentoknya 12, saya sampai Terminal Giwangan jam 3 sore. Langsung ngojek ke Taman Budaya dengan 20.000 rupiah. Berhubung di Cikarang 20.000 itu cuma dapat Jababeka-CTC, jadi ya saya ambil saja deal itu.

Sekitar setengah 4 saya akhirnya bergabung dengan penyanyi lain di Panggung Poelang Kampoeng yang lagi GR. Dan GR terus berlangsung sampai pukul setengah 11 (kira-kira). Dan bekal saya hanya gorengan di Brebes seharga 5000 rupiah sebelum akhirnya makan jam 8-an malam.

Dan saya kuat lho saudara-saudara. Hehehe.

Pulang jam 11-an, saya balikin si Cici dulu ke Paingan lalu rencananya mau ke kos si Dani. Eh, malah disuruh cari hotel sama curut yang satu itu. Ya sudah, akhirnya ambil hotel deh di dekat-dekat situ, untungnya masih dapat. Sambil setting-setting OFM dll, saya baru tidur jam 2 di hari Sabtu. Total waktu tidur saya di hari itu, ya hanya 4 jam. Mungkin tambah sisa-sisa di perjalanan ke Jogja, ya bisa 5 jam deh.

Sabtu, 22 Juni

THE DAY! YEAH! Dan saya belum hafal lagunya! Yeah lagi!

Saya bangun jam 6. Jadi ya tidurnya 4 jam kira-kira. Sarapan dulu, terus mandi-mandi tanpa kembang, lalu cabut dari hotel jam setengah 9 ke Stasiun Tugu buat nukerin tiket. Jam setengah 10-nya saya ke kos si Dani bareng-bareng mau terima raport.

Jadi wali murid lagi euy. Hahaha. Sesudah dulu saya jadi wali murid unyu di usia 18 tahun. Delapan tahun kemudian, ya saya ikut rapotan lagi. Dan seperti biasa, banyak hal-hal yang disampaikan dan sebenarnya malas untuk saya dengarkan. Saya lebih fokus menghafal Cantate Domino -____-;

Rapotan berlangsung sampai kira-kira jam 1. Dan si Dani minta makan pulak. Ampun dah! Ya ladeni dulu. Akhirnya saya sampai di TBY jam 2 kurang dan lantas make up sesudah sedikit mengeringkan keringat yang bercucuran. Cur…cur..cur..

Make up-cek panggung-ganti baju-pemanasan-lalu show. Hebring dah. Walau memang ini tidak penuh seperti konser CF yang lainnya, tapi tetap saja bikin hepi.

Sesudah bla-bla-bla, saya minggat jam setengah 1. Ke kosnya Dani lagi, lalu mengikuti kehendaknya untuk makan McD. Kasihan, orang susah, ya dibeliin dah. Balik lagi jam 2, persis ketika kick off Italia-Brazil.

Saya kemudian tidur, dan bangun lagi pas evaluasi pertandingan, kira-kira jam 4. Jadi saya tidur selama 2 jam. Hore!

Minggu, 23 Juni

Pagi jam 6 sudah cabut ke Paingan, jemput Cici dengan muka kantuknya. Lalu ke Tugu untuk kembali ke ibu tiri. Ibukota kan Jakarta, lah Cikarang anggap saja Ibu Tiri.

Persis 7.15, kereta Fajar Utama meluncur ke barat. Dan dengan niat kukuh saya pengen tidur. Tapi nyatanya, ya nggak tidur-tidur juga. Hamparan sawah hijau bikin nggak bisa tidur karena isinya mirip lagu Nusantara. Hahahahaha.

Mungkin saya hanya tidur 1 jam sepanjang jalan itu. Dan tentunya nggak bisa tidur juga dengan taksi dan bis Jababeka yang membawa saya beneran kembali ke Cikarang.

Begitu sampai, pengen tidur, ya nggak bisa juga. Akhirnya malah makan di Saung Air. Kelar jam 9, baru deh saya pulang dan tidur.

Fiuh. Dari Kamis malam ke hari ini yang mana seharusnya waktu tidur normal adalah 32 jam, saya hanya tidur 5  tambah 4 tambah 2 tambah 8 alias 19 jam. Artinya masih ngutang setengah hari. Entahlah, mungkin panggung terlalu mengeuforia sampai kemudian untuk tidur saja saya lupa. Hehehe..

Sungguh, itulah yang tertinggal di Jogja 🙂

Advertisements

Poelang Kampoeng

Ada suatu masa yang telah berlalu, yang kemudian memberi warna, makna, dan rasa pada kehidupan kita. Itu sudah pasti. Dan pernahkah kita merindukan masa-masa itu?

Saya yakin, pernah.

Dan mungkinkah kita kembali ke masa itu?

Tentu kita nggak akan menjadi muda kembali. Tapi itu bukan berarti kita tidak bisa sejenak pulang dan merasakan kembali masa yang telah berlalu itu.

Yup. Sejenak pulang. Sebuah terminologi yang kurang lebih bermakna ‘kembali’. Sebuah diksi yang sejatinya tidak akan bermakna lebih tanpa kehadiran manusia di dalamnya.

Ya anggaplah dulu kita pernah tinggal di suatu tempat, lalu bertahun-tahun kemudian kita kembali ke tempat itu, tapi kita tidak menemukan orang-orang yang dulu ada di tempat itu bersama kita. Makna pulang jadi kurang terasa.

Maka, apa jadinya ketika orang-orang dengan kerinduan yang sama, memutuskan untuk pulang dalam satu waktu yang sama?

Pastinya sangat monumental.

Dan disinilah itu akan terjadi.

poelang kampoeng

Bermula dari sebuah tantangan sang pelatih yang langsung disambut antusias, maka terjadilah event ini:

Konser Reuni Alumni Paduan Suara Mahasiswa Cantus Firmus Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

Namanya juga konser reuni, maka yang akan ada di panggung adalah orang-orang yang dulu pernah berjuang bersama di PSM Cantus Firmus, dan kini sudah tersebar di berbagai tempat, yang khusus pulang untuk konser ini.

Mereka datang dari tempat-tempat yang berjauhan, dari barat Indonesia, juga dari timur Indonesia, pun dari sekitar ibukota, hingga dari belahan dunia yang berbeda.

Mereka datang, untuk pulang.

Pernah melihat yang seperti ini sebelumnya?

Untuk itu, jangan lewatkan Konser Reuni Alumni Paduan Suara Mahasiswa Cantus Firmus Universitas Sanata Dharma Yogyakarta ini. Digelar di Concert Hall Taman Budaya Yogyakarta pada hari Sabtu tanggal 22 Juni 2013.

Untuk reservasi tiket bisa melalui Mbak Niken (08985554109). Sistem pemesanannya juga sudah canggih, jadi bisa memilih bangku yang hendak direservasi hanya dengan klik disini 🙂

Tunggu apalagi? Masih hendak melewatkan peristiwa istimewa ini?

🙂