[Review] Captain America: The Winter Soldier

Jadi beginilah faedah dari demo buruh tahun lalu yang berhasil menggolkan bahwa 1 Mei adalah libur nasional. Pengusaha sih mencak-mencak karena hari kerja kurang 1. Tapi buat eks karyawan yang menjelma menjadi Pegawai Anu Anu kayak saya, libur di 1 Mei adalah berkah. Kenapa? Karena saya bisa pacaran sambil mencicipi mall yang terbilang baru di Bintaro. Namanya bagus, Bintaro Jaya Xchange, tapi disingkat BECENG. Yaelah bro!

Niat mulianya adalah nonton Spiderman karena si pacar pengen nonton Andrew Garfield. Apa daya, 2 studio yang ada disana penuh untuk jam 15.00 dan 15-an lainnya. Ada sih sisa dua biji di depan. Bikin tengeng dan tidak direkomendasikan. Jadilah agenda dialihkan menjadi nonton Captain America. Sebenarnya ini agenda hari Minggu kemaren, yang ketunda karena hujan yang rintik-rintik tapi banyak.

new-captain-america-featurette-puts-the-focus-on-black-widow-watch-now-158334-a-1394521475-470-75

Sejak nonton The Avengers sendirian kayak jomblo, saya memang menjadi tertarik dengan film-film yang berhubungan dengan alur ceritanya. Eh tapi sebenarnya saya jauh lebih tertarik dengan sosok Black Widow alias Natasha Romanoff alias Mbak Scarlett Johannsson. Nah, kenapa saya kemudian memilih nonton Captain America alih-alih Thor, adalah semata-mata karena porsinya Mbak Scarlett. Mengingat di Captain America ini, porsi Black Widow memang besar. Jauh lebih besar dibandingkan The Avengers. Maka, kalau nanti ada film Black Widow, saya pasti nonton.

selengkapnya

Advertisements