Merangkai Makna di Helena

Ini sebenarnya pelanggaran karena misi awal #KelilingKAJ kan didahului dengan keliling Jakarta. Namun apa daya, saya kok pas dapat kesempatan main sampai ke Tangerang. Jadi, ya, saya tulis saja. Namun tentu saya tidak dapat buru-buru melengkapi dengan jurusan Tangerang lainnya. Pertama, karena jauh-jauh dan agak butuh effort mengingat saya fix menginginkan misi ini menggunakan kendaraan umum. Kedua, karena mantan saya anak Tangerang. Uhuk!

Nah, tempat di Tangerang itu sebenarnya nggak jauh-jauh dari Jakarta. Tepatnya juga nggak jauh-jauh dari Mal Lippo Karawaci alias Supermal. Jadi ini semacam mengenang, karena saya dulu berada di paroki yang terletak di Lippo Cikarang. Sama-sama Lippo, cuma beda mal. Di Supermal, ujung satu Hypermart, ujung satunya Carrefour. Di MLC? Ujung satu Matahari, ujung satunya toko buku. Dan dari toko buku ke Matahari itu kelihatan. Benar-benar super (mini). Benar-benar mal terbesar se-Asia Tenggara, menyaingi besarnya Gardena dan Vikita di Jogja. Nama Gereja yang saya tuju dalam perjalanan ke Karawaci kali ini adalah Santa Helena.

Untuk mencapai Gereja Helena dari Jakarta cukup naik apapun bis Tangerang yang lewat Islamic. Dari Islamic, ambil angkot yang melewati Mal Lippo Karawaci. Boleh mampir sejenak sambil makan-makan karena kuliner di Mal Lippo Karawaci ini ibarat Jupiter dan Pluto dibandingkan Mal Lippo Cikarang. Nah, dari Mal Lippo Karawaci, sila menyeberang dan kemudian naik angkot putih ke arah Sekolah Budha. Nanti di sebelah Sekolah Budha yang ditandai patung lumayan besar itu, ada jalan masuk. Angkotnya tentu nggak masuk. Berhenti di gang itu, dan akan ada penunjuk arah menuju Gereja Helena. Well, jalan ke dalamnya agak jauh, melewati beberapa rumah yang sudah menjadi kos-kosan. Mirip Pavi kalau di Cikarang. Eh, itu mah Jababeka yak! Mirip Meadow Green deh, yang sama-sama Lippo.

Selengkapnya!

Advertisements