Tag Archives: samba

Sambat vs Reformasi Birokrasi

Alkisah saya lagi ikutan suatu rangkaian acara berfaedah bernama ASN Academy. Sejujurnya saja, saya ikut acara begitu bukan untuk belajar system thinking atau apalah berbagai pengetahuan-pengetahuan penting yang terkait dengan inovasi, dll. Oh, bukan berarti nggak mau belajar juga lho ya. Hanya saja, kantor saya sebenarnya sudah cukup baik hati dalam membekali pegawainya pada ilmu-ilmu. Training itu walaupun standarnya 20 JP, tapi realitanya hampir semua bisa dapat lebih dan lebihnya itu berkali-kali lipat. Jadi, mau sekarang atau nanti, saya yakin pasti akan dapat pengetahuan-pengetahuan tersebut.

Nah, lantas apa dong?

Saya terngiang kali pertama diklat prajabatan di PPMKP Ciawi bersama teman-teman dari Kementerian Koperasi dan UMKM, Badan Informasi Geospasial, PPATK, dan beberapa instansi lainnya. Saya lalu ingat pengalaman yang lebih seru di Pusdiklat lain di Ciawi ketika diklat Jabatan Fungsional. Saya bilang lebih seru karena mayoritas teman di kamar itu adalah bapack-bapack dari Pemerintah Daerah. Dari Aceh Singkil sampai Pegunungan Bintang. Dan percayalah, ceritanya itu betul-betul banyak dan sebagian diantaranya bikin speechless.

Sampai kemudian saya kuliah S2, saya juga hadir di kelas dengan teman-teman dari BPKP, Kementerian PAN dan RB, Kementerian Dalam Negeri, hingga Pemprov DKI Jakarta. Lagi-lagi, yang saya peroleh adalah insight. Cerita yang rupanya penting untuk menguatkan diri sendiri dalam menghadapi beratnya hidup di birokrasi.

Ya tentu saja itu termasuk mengetahui betapa besarnya Tunjangan Kinerja (atau nama lain yang setara di pemda) dari teman yang level Jabatan Fungsionalnya sama persis dengan saya. Yes, pedih tapi tidak berdarah sebab nominalnya itu benar-benar 4 kali lipat. Bukan sekadar 4 juta lebih banyak lho ya. Tapi memang tunjangan saya dikali 4, nah itulah tunjangan dia. Sekali lagi: dengan level JF yang sama. Tapi ya sudahlah~

Nah, kemarin ini dalam kerangka persiapan menuju kegiatan utama, ASN Academy menggelar sebuah sesi yang cenderung menjadi SAMBAT TERSTRUKTUR. Saya perlu menyebut demikian karena memang topik yang dipilih memang sangat SAMBAT-ABLE. Dan entahlah kalau dari dulu itu setahu saya dalam urusan sambat, para pekerja birokrasi itu banyak betul bahannya. Isu-isu seperti benturan kepentingan, generation gap, dan juga pengembangan pegawai diangkat dan terjadi diskusi yang 60%-nya adalah sambat itu.

Sejak jadi Magister Ilmu Administrasi, saya suka overthinking. Bukan apa-apa, sih. Dengan belajar paradigma ilmu administrasi, riwayat, serta praktik baik di negoro lain, saya sebenarnya mulai terbuka perihal ‘hal yang benar’. Cuma begitu melihat ke lapangan dan tampak ada hal-hal yang sebenarnya sangat bisa untuk diubah, saya nggak bisa apa-apa karena memang tidak punya kuasa dan lagipula kerjaan saya sudah banyak.

Harus diakui, dibandingkan 8 tahun lalu ketika saya baru masuk, sebenarnya sudah ada begitu banyak perbaikan di birokrasi negoro ini. Sayangnya, mengutip pendapat dari penulis buku ASN Sontoloyo, birokrasi di negoro ini berasa senam poco-poco. Maju dua langkah, sih. Tapi nanti mundur lagi. Geser sih ke kanan, tapi nanti ke kiri lagi. Ujungnya? Ora maju-maju. Parameter saya sederhana, sih. Ketika di akun ini masih banyak pegawhy yang sambat pada sistem, maka sebenarnya sistem itu masih banyak bolongnya.

Sejujurnya, kemarin itu saya mendengar beberapa kisah yang membuat saya terkesiap. Bahkan ada cerita gawat dari K/L yang sebenarnya dari luar tampak bagus, karena toh saya memang pernah ikutan study tour ke K/L itu. Rupanya, banyak yang dikisahkan di study tour itu ternyata berbeza dengan cerita orang dalam.

Di sisi lain, saya sih menangkap optimisme tinggi. Soalnya, banyak sambat kemarin itu sebenarnya positif dalam artian kelihatan kok niat baiknya, tapi ganjalan sistem yang jadi perkara. Cuma memang gimana sih agar api semangat tetap berkobar dan tidak lantas padam oleh perkara sistem, itulah PR-nya.

Oya, ngomong-ngomong, saya pernah baca sebuah artikel tentang pegawhy ngeri di Singapore. Sebuah negeri yang katanya adalah role model untuk urusan civil servant. Agak terkejut, sih, karena rupanya menurut orang dalam, pengaturannya nggak bagus-bagus amat juga. Lebih lanjut bisa dibaca di ARTIKEL INI.

Saya tentu masih menantikan sesi-sesi lanjutan dari agenda utama ASN Academy. Semoga ilmu dan cerita-cerita yang akan saya dapatkan bisa memberikan faedah bagi akal dan pikiran saya, sekurang-kurangnya untuk bisa tetap waras menjalani hidup. Haha.