Cerita Suami: Mendampingi Istri Melahirkan (2)

Hingga due date 11 Juni 2017, anak saya masih anteng di perut ibunya. Oleh dr. Elise pada kontrol pekan terakhir, istri sudah diberikan surat pengantar induksi. Dokumen dari Borro cukup lengkap termasuk meliputi tanda-tanda bagi seorang Ibu untuk pergi ke RS, antara lain meliputi gerakan bayi berkurang atau tidak ada sama sekali, flek darah, dll-dll. Dengan berlalunya tanggal 11 Juni 2017 itu, sudah pasti kita akan memasuki fase induksi.

Hari Senin tanggal 12 Juni 2017, sesudah terlebih dahulu mengantarkan eyangnya si bocah ke kantor, berangkatlah saya, istri, dan eyang kakungnya si bayi ke Borro. Jadi, pukul 08.30 pagi itu, kami seperti menyerahkan diri kepada rumah sakit. Datang dengan tas lengkap dan masuk ke IGD Kebidanan sambil berkata, “Sus, mau induksi.”

Proses kemudian terjadi. Bertempat di VK6, induksi dilangsungkan dengan bahagia pada awalnya. Oya, sebelum tindakan dilakukan, perawat dengan telaten menjelaskan soal form-form yang harus diisi dan tindakan-tindakan yang akan dilakukan, termasuk alternatifnya. Istri lantas diinduksi dengan cara diinfus setelah terlebih dahulu ketahuan sudah flek dan bukaan 2. Kala itu (ketahuan bukaan 2) saya sedang mengurus registrasi pasien.

Resminya, induksi dimulai pukul 09.30 dengan kantong infus permulaan bermerk Sanbe. Yah, penetrasi Sanbe di RS memang warbiyasak dahsyat dibandingkan jago infus lain di Malang sono. Tetes demi tetes bergulir awalnya istri saya woles saja, sempat selfie-selfie pula. Sempat tidur, sempat pula makan. Selow pokoknya. Oksitosin, apa itu? Hih!

Continue reading

Advertisements